RSS

[review] Bohemian Rhapsody (2018)

Okay, setelah sekian lama vakum dari dunia per-blog-an, akhirnya review tentang film “Bohemian Rhapsody” ini (semoga) jadi pembuka keinginan buat rajin nge-blog lagi. Hahaha. Aamiin.. 😀

Kenapa sih tiba-tiba aku pengen nge-review film ini? Karena, ya nggak bisa dipungkiri lagi kalo film ini tu jadi salah satu film favoritku seeepanjang masa.. Bukan lebay ya, tapi memang selain film Up, Les Miserables, sama The Greatest Showman, film Bohemian Rhapsody ini setidaknya udah kutonton sebanyak empat kali di bioskop. Hihi. *dan kemungkinan ke depannya bakalan nonton lagi dan lagi.. ;D

Btw, mungkin postingan ini bukan ke review sih jadinya, tapi lebih ke pendapat pribadiku tentang biopik band Queen ini. Hehe.

Well, buat yang belum tau film ini tu ceritanya macem mana, kamu bisa baca sinopsis filmnya di sini ya.

Okay, kalau kamu liat jajaran film favoritku di atas tadi, tiga di antaranya adalah film musikal. Hehehe. Ya, emang dasarnya aku suka banget sama film-film musikal sih, entah itu hanya sebagai selingan ataupun jadi dialog yang dinyanyikan (kaya di film Les Miserables). Walaupun, nggak semua film musikal kutonton berkali-kali juga.. 😀

Awalnya kenapa aku tertarik buat nonton film ini karena sebelumnya aku udah suka sama lagu Bohemian Rhapsody, yang menurutku sangat unik. Lagu tanpa reffrain, lagu yang menggabungkan beberapa genre sekaligus, dan lagu dengan durasi yang cukup panjang di masanya. Terlebih, Marching Band Pupuk Kaltim Bontang dulu juga pernah bawain lagu ini di salah satu repertoire pagelarannya di GPMB 2004. Dan waktu itu, MB PKT Bontang bawain lagu ini dengan flawless, tanpa cela.. Keren!

Anyway, balik lagi ke film Bohemian Rhapsody. Salah satu hal yang bikin aku pengen nonton film ini lagi dan lagi adalah karena lagu-lagunya yang bener-bener bikin pengen terus-terusan sing-along. Dari sekian banyak lagu yang ditampilin di film ini, sebenernya cuman ada beberapa aja sih yang kutau, kaya Bohemian Rhapsody (pastinya), Love of My Life, We Will Rock You, sama We Are The Champion. Hahaha. Well, aku memang bukan fans fanatiknya Queen, cuman suka aja sama beberapa lagu mereka. Tapi abis nonton filmnya, aku jadi tau beberapa lagu lain, dan bahkan langsung suka, kaya lagu Radio Ga Ga sama Don’t Stop Me Now.

Yang bikin makin kesengsem sama film ini tu pas bagian konser di Live Aid 1985 sih. Sumpah, berasa banget hype-nya.. Macem lagi nonton beneran.. *okay, ini lebay sih. Hahaha.* Buatku, karena tau kalau di film ini bakalan ada adegan lagi konser, makanya dari pertama kali nonton langsung milih di studio yang pake audio system Dolby Atmos. Nonton pertama di Gading XXI yang pake Dolby Atmos, trus yang kedua di Starium CGV Bella Terra, yang ketiga di Starium CGV Grand Indonesia, trus yang keempat di Satin CGV Mall of Indonesia. Dari keempat studio tadi, yang paling joss gandhos top markotop adalah di Starium CGV Grand Indonesia. Sumpah, audio-nya berasa banget, apalagi pas konser Live Aid di bagian akhir filmnya. Dan di situlah aku ngerasa merinding liat adegan konsernya. Gilaaa, berasa banget hype-nya.. Next, harus cobain nonton di IMAX. Hihi. Mungkin bakalan nggak jauh beda sama Starium sih, tapi selaluuu aja ada alasannya buat nonton film ini lagi dan lagi.

Daaaan, setelah kedua kali nonton, aku baru kepikir buat cari lagu2nya di Joox. Ada? Ada banget! Nggak perlu mikir2 lagi, langsung dah kudonlot lagu2nya di situ.. Hihi. Mayan buat denger2 di kantor atau kalau lagi di perjalanan. Btw, setelah nonton keempat kalinya, aku iseng cari penampilan Queen di Live Aid 1985, dan ternyata ada! Duhh, girangnya bukan maen.. Hahaha. Bisa liat kaya gimana sih penampilan aslinya Queen di konser itu. Dan aku baru tau dong kalo ternyata audio yang dipake di film Bohemian Rhapsody pas adegan konser Live Aid itu bener-bener rekaman asli dari konsernya Queen tahun 1985 lalu. WOW!!

Btw, film ini tu bener-bener bisa mengkreasikan kembali penampilan Queen di Live Aid 1985.. Sumpah, detaiiill banget. Mulai dari aksi panggung Rami Malek sebagai pemeran Freddie Mercury, tata panggung yang dibuat semirip mungkin dengan tata panggung aslinya, bahkan, paper cup Pepsi yang ditaruh di atas piano Freddie pun juga menyerupai kondisi aslinya. Dan, penampilan Rami Malek di konser ini bener-bener patut diacungi jempol! Gaya bernyanyinya, gerakan bibirnya, sampai ke pose di akhir salah satu lagu yang dibawakan pun mirip banget sama Freddie Mercury. Good job!!

Overall, film ini emang sangat pantas buat ditonton. Oya, bukannya mau endorse atau gimana ya, tapi kamu bakalan lebih dapetin hype dari film ini kalo nonton di Starium CGV Grand Indonesia. Trust me.. Udah layarnya gede, suaranya dahsyat pula.. 😀 Atau, kalau enggak, minimal carilah studio XXI yang pake audio Dolby Atmos.. Hehehe.

Jadi, kalau kamu penasaran sama filmnya, cuss, langsung tonton sebelum turun layar! 😀

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 6, 2018 in entertainment, review

 

Tag: , , , , ,

[Review] Noe Coffee & Kitchen: Sebuah Cafe Mungil nan Menarik di Kawasan Mahasiswa

Jadi begini ceritanya, sebelumnya aku ada obrolan sama temen Fiksimini, Mas Teddy Andika, buat bikin project blog ala-ala. Rencananya sih buat warming up ntar bikin project nulis bareng (yang entah kapan). Jadilah diputuskan bahwa hari Rabu kemaren adalah deadline posting #Fiksi200Kata di blog kami. Berhubung kalo ngetik di rumah idenya suka ndak nongol-nongol, akhirnya aku memutuskan untuk keluar rumah, mau ngetik sambil nongkrong-nongkrong ganteng.

Awalnya sempet bingung mau ke mana, secara kalo lagi jaman Lebaran gini Jogja ampun-ampunan macetnya. Pas udah muter-muter beberapa waktu, sempet kecetus buat ke Lawas Cafe-nya Adhistana Hotel. Usut punya usut, ternyata Lawas Cafe belum nyediain colokan lagi karena denger-denger lagi ada renovasi di lantai dua.

Akhirnya keliling-keliling lah tu ya ke mana-mana aja, yang tentunya sambil menghindari kemacetan. Udah muter-muter, akhirnya nemu Noe Coffee & Kitchen di Jl. Wahidin Sudirohusodo (selatan Galeria Mall). Eh, sorry, kebiasaan ngomong gaya orang Jawa, nunjukin tempat atau arah pake arah mata angin. Hehehe. Pokoknya, kalau dari arah Jl. Solo, di perempatan Galeria Mall tinggal belok kiri, trus Noe Coffee & Kitchen ini terletak di sebelah kiri.

Sebenernya cafe ini tu bukan jadi pilihan utama buat jadi venue kegiatan ngetik-mengetik ini. Cuman, pas lagi di perempatan Galeria dari arah UKDW, kok liat ada cafe unik yang sangat eye-catching dari luar. Sempet muter ke arah Bethesda-Gramedia, akhirnya aku memutuskan buat nyobain Coffee Shop satu ini.

IMG_5435

Pas sampai di sana, suasana cukup ramai. Hampir sebagain besar kursi terisi. Well, berarti pilihanku tepat buat mampir ke Coffee Shop ini. Pas liat ke dalem, interiornya sangat instagram-able banget. Tipikal cafe-cafe hiets masa kini lah. Hehe. Trus pas liat sekeliling, yes, ada beberapa colokan yang emang disediakan sama cafe ini buat mengakomodir orang-orang kaya aku yang membutuhkan waktu yang cukup lama. Bahasa kerennya sih Berproses Kreatif. Hahaha.

IMG_5434

IMG_5436

Jadi, kalau kita ke Noe Coffee & Kitchen ini, kita harus pesen makanan dan minuman langsung di kasir. Karena, kulihat emang staffing Noe Coffee & Kitchen ini sangat efektif. Nggak terlalu banyak orang, tapi cukup untuk mengakomodir kebutuhan pelayanan di cafe ini.

IMG_5437

Kebetulan kemarin aku ngabisin waktu sekitar LIMA jam, dari jam 20.30 sampai sekitar jam 1.30 (hahahaha). Dua tiga jam pertama kebetulan ada temenku yang ikutan, jadi ngobrol ndak brenti, sedangkan niatan utamanya (baca: berposes kreatif bikin #Fiksi200Kata) agak terabaikan. Wkekeke.

Btw, ini kenapa aku jadi ngomongin urusan pribadi yak, orang mau review cafenya.. Hahaha.

Selama lima jam aku ngendon di Noe Coffee & Kitchen ini, kuamati, rata-rata pengunjung menhabiskan waktu sekitar 1-2 jam. Dan bener aja, mungkin karena dari luar cafe ini udah sangat eye-catching, pengunjung datang dan pergi, ndak brenti. Hampir sebagian besar kursi selalu terisi.

IMG_5438

IMG_5439

Nah, yang aku suka dari cafe ini, buat aku yang emang cari tempat buat ngetik dll, cafe ini tu sangat nyaman. Sangat nyaman dalam artian:

  1. Harga cukup terjangkau (kemaren aku pesen Iced Lychee Tea 18rb, Iced Cappuccino 23rb, Snack Platter (french fries, crispy tofu, chicken pop corn, sausage) 32rb)
  2. Interiornya super ketjeh
  3. Staffnya ramah, nggak rese sama orang-orang yang kaya aku, yang ngabisin sekian jam di situ. Hahaha. *piss
  4. Colokan bertebaran
  5. Free wifi (Sayangnya kemarin ndak sempet ngetes berapa kecepatan wifinya. Kayaknya sih masih oke juga buat streaming kok).
  6. Jam operasional sampai larut malam, yaitu jam 02.00 (last order sekitar jam 01.00).

Buatku yang baru pertama kali ke sana, sangat sangat puas dengan semuanya. Everything was okay. Not perfect, but so memorable. Likelihood to return? Definitely! This place is awesome for me.. Good job, Noe Coffee & Kitchen.

Oya, berhubung sekarang jamannya mah dikit-dikit-upload-dikit-dikit-upload ya, pas lagi aku post video suasana Noe Coffee & Kitchen di Instagram Live-ku, ada beberapa temen yang cukup tertarik trus tanya-tanya itu di mana. Well, selamat datang di era social media! 😀

Duh, ini ya, udah lama ndak nulis di blog aja, sekalinya nulis segini panjang. Hahaa. Maafkan yess.. :* Udah ah, segitu dulu aja. Yang pasti, kalo kamu lagi cari tempat nongkrong yang oke di sekitara kawasan mahasiswa, Noe Coffee & Kitchen ini bisa jadi pilihan yang tepat! Okay, sekian review ala-ala dariku. Hahaha..

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Juni 29, 2017 in review, yummy..!!

 

Tag: , , , , , ,

Asuransi? Yay or Nay?

Guys, pernah ndak kamu ngerasa males ngangkat telpon dari nomor tak dikenal (terutama nomor telpon kantor; 021, 022, dll)? Jujur, aku sih seringnya males ngangkat telpon kecuali dari temen atau keluarga yang emang nomornya udah aku simpen di hape.. Hehe. Gimana tidak? Kebanyakan dari telpon2 itu kalo bukan dari kartu kredit, nawarin pinjaman dana, atau nawarin asuransi. 

Bukannya mau mendiskreditkan profesi telemarketing asuransi ya, tapi kadang2 telpon mereka agak-agak terasa mengganggu menurutku. Ya memang tuntutan pekerjaan juga sih, mereka punya target untuk closing nasabah asuransi lewat telpon. 

Nah, sebenernya aku mau cerita tentang hal positif dan tentunya menyenangkan dari “Asuransi” ini. 

Jadi, suatu ketika, ada telpon masuk dari asuransi Cigna, nawarin produk Cigna Eazycare. Awalnya aku udah tolak tapi mereka tetep bersikeras biar aku ndengerin omongan mereka. Kadang2 agak jengah juga, terutama pas lagi ribet kerjaan. 

Sempet nolak beberapa kali, akhirnya pas kerjaannya lagi lowong, aku coba dengerin lah penjelasan si Telemarketer. Setelah dijelasin panjang lebar, tetep aja mental. Aku ndak mau ambil produk mereka, dengan alasan takut tertipu, dll. 

Sampe suatu ketika, mereka telpon lagi untuk ke sekian kalinya, nawarin produk yang sama. Sebenernya aku cukup tertarik pada kali keberapa mereka njelasin produk Cigna Eazycare itu. Akhirnya dengan pertimbangan ini itu, aku “iseng” coba ikutan Cigna Eazycare Gold. Salah satu hal yang menarik perhatianku adalah di-cover-nya empat perawatan gigi dengan asuransi tersebut: perawatan akar gigi, scaling, pencabutan gigi, sama pencabutan gigi bungsu. Untuk lebih jelasnya, bisa dibaca di sini. Singkat cerita, akhirnya aku ambil asuransi itu dengan premi sekitar 300rb an / bulan. 

Jalan sekitar empat bulan, gigi bungsuku ternyata bolong. Aktivitas sehari2ku bener2 keganggu sama si bungsu yang lagi begonoh beginih itu. Huhu. Setelah coba tanya2 ke Customer Care-nya, aku beraniin buat periksa gigi pake asuransi sistem cashless ini. 

And, here it is… 


Berhubung giginya masih sakit (banget) dan emang harus dicabut, akhirnya sama dokternya cuma dikasih obat sama disuruh rontgen gigi. Emang dasarnya perawatan gigi tu mahal ya, cuma buat konsultasi sama dokter (yang cuma lima menit, dibanding sama nunggunya yang hampir dua jam), obat, sama rontgen gigi, abis sekitar 500rb an. Dan ternyata semuanya itu di-cover sama asuransi Cigna Eazycare Gold. Yay! 

Walaupun, ujung2nya ndak jadi cabut gigi gara2 perkiraan harganya sampe abis sekitar 3,5juta an, sedangkan yang di-cover buat cabut gigi bungsu cuman 1jt. Sebenernya sih lumayan ya bisa ngurangi biaya sampe 1jt an gitu, cuma ya dasarnya emang lagi “sayang” aja ama uang, akhirnya aku batalin cabut gigi pake asuransi ini. Agak2 ntar dikit aja, cabutnya pake BPJS! ;D

Well, sebagian orang yang nyebut asuransi itu mubazir atau cuman buang2 uang, mungkin karena emang mereka alhamdulillah-nya jarang pake tu asuransi, jadi kesannya cuman bayar bayar doang. Tapi kalo pas ada kasus kaya aku gini, aku ngerasa sangat dimudahkan sih. Hehe. 

Cuman, balik lagi, kalo mau ambil asuransi lewat telemarketing, emang musti tanya detail sih. Takutnya ujung2nya ngerasa “dibohongin” aja. 

Jadi, menurutmu Asuransi itu “Yay” atau “Nay”? Menurutku sih “Yay!” ;D 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 28, 2016 in such a simple life

 

Tag: , , , , ,

(Menunggu Pengumuman) CCIP AMINEF 2015

Well, sebenernya aku agak sungkan buat nulis tentang CCIP AMINEF 2015 di blog ini. Pertama, segimanapun aku ngarepnya dapet beasiswa ini, tapi sampe saat ini aku masih berada dalam tahap menunggu pengumuman untuk interview. Kedua, ya karena emang masih dalam tahap menunggu, jadinya ngerasa kalo misalnya aku udah nulis postingan tentang CCIP AMINEF 2015 trus ternyata ndak lolos, ada rasa “malu” aja sih. Hehe.

Tapi, yasudahlah, apapun hasilnya nanti, pasrah aja.. Yang penting udah berusaha maksimal, dan sekarang tinggal berdoa aja sambil nunggu dapet e-mail dari AMINEF untuk panggilan interview.. Boleh tolong dibantu mengamini? AAMIIN.. 😀

Sebenernya aku nulis ini juga terinspirasi dari blog tetangga, yang nulis tentang penantian panggilan interview juga. Dan ternyata, tulisan di blognya itu malah jadi wadah untuk berkomunikasi antar sesama pelamar beasiswa CCIP AMINEF ini. Hehe. Soalnya, ndak tau kenapa, sampe saat ini, ndak ada satupun tulisan atau bahkan twit tentang pengalaman nunggu pengumuman CCIP AMINEF 2015 yang berhasil kutemukan di seantero google *halah*.

Kalau berdasarkan tulisan-tulisan yang kubaca sebelumnya, pengumuman untuk interview CCIP AMINEF ini memang sekitar 3-4 minggu setelah deadline, which is, harusnya sekitar tanggal 20an e-mail tersebut udah diterima sama kandidat yang lolos ke tahap interview. Tapi, mungkin CCIP AMINEF tahun ini sedikit berbeda. Karena, biasanya deadline CCIP AMINEF itu tiap tanggal 1 November, tapi untuk tahun ini dimundurin jadi tanggal 1 Desember 2014. Dan karena emang bulan Desember tu bulan tutup tahun dan bulan banyak libur, mungkin, bisa jadi, pengumumannya emang sedikit dimundurin.. *menghibur diri* 😀

Btw, saking ngarepnya dapet beasiswa ini, sampe-sampe kapan itu aku sempet mimpi nglewatin kesempatan berharga buat interview CCIP AMINEF hanya gara-gara ndak baca e-mail. Yang harusnya interview hari Jumat, tapi aku baru baca e-mail itu di hari Sabtunya. Kan ngenes.. Hahaha. Udah gitu, aku sampe nangis kekejer pula di mimpi itu sambil ngomong ke manajerku, “Mbaaak, aku kan udah nunggu-nunggu kesempatan ini dari tahun 2011, masa kelewat gitu aja? Huwaaa!!” XD Kadang suka ketawa sendiri kalo inget sama mimpi itu.. Dan alhasil, sekarang seeetiap hari pasti buka e-mail, bahkan sampe ngecek ke folder Spam. Hahahaha.

Well, yang bisa dilakuin sekarang ya cuman pasrah sambil terus berdoa pagi, siang, sore, malem, setelah sholat.. Kalau ikut program ini emang baik buatku, keluargaku, dan masa depanku, aku minta didekatkan, dan tentunya juga minta dimudahkan untuk meraih mimpi itu. Tapi kalau emang ndak baik, ya minta diikhlasin aja. Hehehe. Cliche, but it’s true.. Yang udah dilakukan kemarin-kemarin emang udah maksimal, dan sekarang saatnya masrahin diri. Percaya aja bahwa apapun hasilnya nanti, pasti emang itulah yang terbaik buatku.. 🙂

Udah ah, malah jadi ngelantur tulisannya.. Hehe.

Just wait and see.. *mringis* 😀

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 29, 2014 in such a simple life

 

Tag: , ,

Ça Me Met En Colère !

Je n’aime pas les personnes que passer beaucoup de temps dans l’ATM.

Comme ce matin, quand j’etait à l’aeroport. J’ai du prendre un vol en 8h50, mais j’ai du prendre l’argent en l’ATM. Il y avait une femme que passer beaucoup de temps dans l’ATM quand j’ai eu un peu de temps.

Ça me met en colere !

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 26, 2014 in such a simple life

 

Aksi Kotak Oranye 2014

Howaaaahh, udah lama banget ndak update blog.. X_X *sapu-sapuin dikit ah* ;D

Untuk pertama kalinya setelah sekian lama vakum, akhirnya hari ini aku berniat untuk update blog juga. Hehe. Dan, alasan apa lagi selain Aksi Kotak Oranye yang bisa bikin aku seniat ini buat langsung aku post di blog? 😀

photo

 

Jadi, awalnya tu aku tau Aksi Kotak Oranye sebenernya udah dari tahun lalu, liat di postingan-postingannya Mbak Galuh di Path. Waktu itu ya biasa aja liatnya, cuman sempet komen, “Wih, keren nih!”, tapi trus ya udah. Hehe. Nah, pas kemaren kebetulan mudik buat ikutan pilpres, ketemulah aku sama Mbak Galuh lagi, di Jogja. Eh, pas dia njelasin tentang Aksi Kotak Oranye kok aku langsung bilang, “Mbok aku diajakin yang di Jakarta!”. 

Dan, ndak lama setelah itu, “resmilah” aku jadi salah satu tim Aksi Kotak Oranye Jakarta, bantuin Mbak Galuh ama Thia di (kami menyebutnya) tim Komunikesyen.. ;D 

Pas ketemu sama temen-temen panitia yang lain di Jakarta, ndak tau kenapa, walaupun aku banyak diam *seperti biasa*, tapi aku langsung klik sama mereka. Obrolan dari meeting pun berlanjut di grup Whatsapp. Dan entah gimana, saking excited-nya, aku justru jarang megang akun Path pribadi. Haha. Jadi, selama beberapa hari justru akun Path Kotak Oranye Aksi-lah yang standby di HP-ku.. Yah, walaupun beberapa kali sempet salah akun sih! #pfft

Dan sejak aku jadi panitia di Aksi Kotak Oranye Jakarta, aku coba ikutan “ngomporin” temen-temen di sekitarku buat ikutan donasi buat Aksi Kotak Oranye. Dan alhamdulillah, respons dari temen-temen cukup positif. Sempet pernah hari apa gitu, aku sampe bela-belain “jemput bola” ke beberapa temen yang mau donasi. Alhamdulillah, setelah ke sana-sini dalam satu malem itu bisa ngumpulin beberapa ratus ribu dari beberapa donatur berbeda. Hehe. Sebenernya bukan nominal uang yang aku kumpulin yang bikin seneng, tapi semangat temen-temen buat berbagi tu lho. Luar biasa!! 🙂

Berhubung tanggal 23 Juli malem kemaren aku udah mudik ke Jogja, otomatis aku ndak bisa bantuin tim Aksi Kotak Oranye Jakarta buat packing, dll. Sebenernya pengen banget bisa bantuin, tapi ya gimana lagi? Hehe. Sampe Jogja, aku sama Mbak Galuh dan tim Jogja, mulai merapatkan barisan buat mbahas mekanisme distribusi di Jogja. *halah* Alhamdulillah, dengan bantuan dari temen-temen Jogja, semuanya bisa berjalan dengan lancar.

Dan, tanggal 26 Juli 2014 tadi, secara serentak seluruh tim Aksi Kotak Oranye mendistribusikan seluruh donasi di 3 kota: Jakarta, Jogja, dan Bali.

photo 4 photo 1_2 photo 5_1 photo 4_1 photo 2_1 photo 1_1Beneran deh, walaupun capek, panas, lelah, tapi semua itu ndak menyurutkan semangat seluruh tim Aksi Kotak Oranye buat berbagi. Dari semua kota, total donasi yang terkumpul mencapai Rp 50jutaan dan ratusan toples/kaleng kue. Kesemuanya itu akhirnya dikonversikan ke dalam paket-paket kue sejumlah 764 paket (Jakarta), 111 paket (Jogja), dan 173 paket (Bali). Bener-bener luar biasa semangat dari tim Aksi Kotak Oranye untuk mengumpulkan donasi. Bahkan, sampai H-1 sebelum distribusi pun masih aja ada donasi yang mengalir. Subhanallah.. :’)

Donasi yang terkumpul tahun ini jauh melebihi total donasi tahun lalu. Bukannya membandingkan, tapi ternyata animo donasi ke Aksi Kotak Oranye semakin besar. Awalnya sama sekali ndak kebayang bisa mencapai ke angka itu. Alhamdulillah, banyak pihak yang mau membantu kami–tim Aksi Kotak Oranye–untuk mewujudkan misi kami, yaitu berdonasi dalam bentuk paket kue lebaran, karena setiap orang berhak merasakan indahnya suasana lebaran.. 🙂

Sekali lagi, aku mewakili seluruh panitia atau tim Aksi Kotak Oranye, mau ngucapin terima kasih yang sebesar-besarnya untuk seluruh donatur yang sudah berkenan menyisihkan sebagian dari rejekinya untuk disalurkan ke orang-orang yang membutuhkan. Dan tak lupa, kami juga ngucapin terima kasih buat semua volunteer yang udah mau berpanas-panasan bantu tim Aksi Kotak Oranye untuk mendistribusikan semua donasi yang telah masuk. 

Dan terutama, terima kasih untuk seluruh tim Aksi Kotak Oranye atas kesempatan yang diberikan untuk bisa berbagi kebahagiaan di bulan Ramadhan ini. Mungkin sebagian orang menganggap bahwa berbagi itu menyusahkan, tapi buat kami, berbagi itu menyenangkan.. 🙂 

photo 2_2Sekali lagi, kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang sudah terlibat dalam Aksi Kotak Oranye 2014. Semoga semuanya mendapatkan berkah dari Allah SWT.. 

Dan semoga, rasa ingin berbagi ini tak hanya cukup sampai di sini. *kemudian mendadak serius* #eh? 😀

Ayo tebar #1001berkah #Ramadhan bersama #AksiKotakOranye!! 

 

 

Tag: , ,

[review] The Secret Life of Walter Mitty

Hari Kamis kemarin, sambil nunggu jalanan Jakarta sepi lagi, aku akhirnya mutusin buat nonton. Awalnya bingung, mau nonton Pukulan Maut apa Walter Mitty ini. Akhirnya, karena anginnya cukup gede, dan takut ujan, aku milih nonton Walter Mitty, yang cuman jalan kaki ke bioskopnya.. 😀

Jadi, film ini tu bercerita tentang seorang pegawai di sebuah majalah bernama “LIFE” yang terancam dipecat gara-gara perusahaan akan mengubah format majalah LIFE ini menjadi digital. Untuk lebih jelasnya, baca sinopsis dari 21cineplex.com di bawah ini ya: *bilang aja males ngetik. ahhahaa*

Sebagai seorang yang bekerja di sebuah majalah ternama Life, Walter Mitty (Ben Stiller) malah terjebak dalam rutinitas sehari-hari. Walter tidak pernah melakukan petualangan sedikitpun dalam kehidupannya. Yang bisa dilakukannya hanyalah berimajinasi. 

Berawal dari sebuah foto lama milik Sean O’Connell (Sean Penn), Walter memutuskan untuk merubah hidupnya dengan melakukan petualangan ekstrim. Ia berusaha menemukan Sean O’Connell dan melakukan perjalanan yang selama ini hanya ada dalam imajinasinya. Berhasilkah Walter menemukannya? lalu apakah petualangan itu nyata atau Walter kembali berimajinasi?

Film Walter Mitty ini adalah salah satu film yang bisa bikin aku melek dari awal sampai selesai. Secara, biasanya kan suka tiba-tiba ketiduran, atau ngantuk gara-gara filmnya agak-agak kurang menarik. Hehe. 

Salah satu yang aku inget dan menurutku sangat menarik dari film ini adalah motto dari Majalah LIFE itu sendiri:

To see the world, things dangerous to come to, to see behind walls, draw closer, to find each other and to feel. That is the purpose of life.

Motto itu yang akhirnya jadi “panduan” buat si Walter Mitty untuk memperjuangkan pekerjaannya.

Menurutku, film ini ringan, menarik, dan inspiring. Dan yang pasti, ya itu tadi, ndak bikin ngantuk. Hehe. Selain itu, scene-scene yang ditampilkan di film ini juga bagus. Hampir ndak ada goofs yang ketangkep mataku. Bahkan, pas adegan di ruang “negatif foto” aja yang kupikir bakalan berpotensi ada goofs gara-gara nampilin jam dinding, ternyata endak. 😀 Well, goofs sih tetep ada, cuman ndak fatal-fatal amat lah.. Hehe. 

Beberapa adegan memang bikin penonton ketawa, terutama pas Walter Mitty-nya ngalamun. Emang dasar ya tu orang, ngalamunnya suka dahsyat. Hahaha. 

Sempet sih ada adegan yang bikin “Yaaahhh.. :(“, tapi ternyata endingnya kece! Bahkan sempet bikin aku ber-“Oohhh” ria.. 😀 So touching.. :’) 

Buat yang belum nonton, tonton deh sebelum ilang dari peredaran. Soalnya filmnya worthed buat ditonton. Durasinya pun cukup lama, 110an menit. 

Daftar pemainnya pun cukup kece. Selain Ben Stiller (yang jadi pemeran utama sekaligus sutradara), ada Sean Penn, Adam Scott, Paul Fitzgerald, sama Kristen Wiig juga. *Ini semua cuman googling. Padahal aslinya juga ndak gitu familiar sama film-film mereka.. XD*

Pokoknya, selagi filmnya masih diputer di bioskop, segerain nonton deh.. Dijamin ndak ada adegan aneh-aneh.. Hehe. 

Overall, aku kasih nilai 8/10 buat film ini. Ringan, lucu, ndak bosenin, dan tentunya inspiratif. 

Good job, Ben Stiller! 🙂

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Januari 10, 2014 in entertainment

 

Tag: , , , , , , ,