RSS

Malioboro sepi..!!

31 Mar

kalo hari ini (31 Maret 2008) kita lewat Malioboro,, mungkin ada sesuatu yang terasa beda.. emang knapa je..? liat aja,, ndak ada satupun pedagang kaki lima yang bertengger di pinggir emperan toko ataupun tempat lainnya,, termasuk di depan pasar Beringharjo… yup,, sepi banget..!! sama sekali beda dengan keadaan sehari-hari,, di mana space di depan toko penuh sesak dengan penjual batik,, kaos dagadu palsu,, kerajinan tangan,, mpe bakso dan kawan-kawan…

denger-denger hal ini akan dilakukan mpe hari Selasa besok,, sebagai bentuk dukungan penetapan Sri Sultan Hamengku Buwono X sebagai Gubernur DIY kembali…

di salah satu sudut jalan Malioboro,, ada spanduk bertuliskan “Penetapan YES,, Pemilihan NO”.. yup,, mpe segitunya pengorbanan masyarakat Jogja,, terutama pedagang2 kaki lima di Malioboro,, untuk tetap bersikeras memperjuangkan Calon Kepala Daerah berasal dari keluarga Kraton.. bayangkan,, berapa puluh ribu atau bahkan berapa ratus ribu rupiah yang mereka korbankan hanya untuk mendukung Sri Sultan HB X sebagai Gubernur DIY..!!

aku bingung apa yang harus kukomentari dari kejadian ini.. entah salut karena pengorbanan mereka sebegitu hebat,, atau bersikap sinis karena mungkin mereka hanya sekedar mengorbankan rupiah yang seharusnya mereka dapatkan hanya untuk “merayu” Sri Sultan untuk mencabut pernyataan beliau yang tidak bersedia dicalonkan kembali menjadi Gubernur DIY…

apa sebaiknya aku diam saja..? mungkin itu lebih baik daripada aku musti berkicau dengan pernyataan2 kacau ku.. wkeke.. jadi,, menurut temen2 gimana…?πŸ™‚

 
12 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 31, 2008 in jogja kita semua...!

 

12 responses to “Malioboro sepi..!!

  1. meikahazim

    Maret 31, 2008 at 8:58 pm

    Hmm… aku juga telah melihat beritanyah di TV dunk… sebenernya kalopun Sultan tak menjadi Gubernur lagi kan tetep Raja kita… hehehe…πŸ˜‰

    KIP! : yup..! tetep deket dengan kita,, apalagi dengan kita yang tinggal di kauman ini.. *hubungannya apa yak..? wkeke*

     
  2. imsuryawan

    April 2, 2008 at 7:34 am

    Ga pernah ke Jogja!😦 Padahal pingin nongkrong2 di Malioboro tuh! Kayaknya seru!πŸ˜€ Salam kenal!

    KIP! : silahkan kapan2 mampir ke Jogja..!!πŸ™‚ trus cobain ke lesehan Malioboro or depang Gedung Agung / Benteng Vredeburg,, hampir tiap malem rame,, apalagi malem minggu..! huehe.. ayo,, ke Jogja…!! *kedip-kedip*

     
  3. Agus Sanjaya

    April 2, 2008 at 8:19 am

    pemilihan sih tergantung dari daerahnya ya gak? demokrasi juga harus diterapkan. kalo ada pemilihan gubernur, dengan dukungan yang begitu besar mestinya Sultan HB X pasti terpilih lagi. tapi kalo beliau sendiri menolak untuk ditetapkan kembali trus bagaimana dong? mungkin ada baiknya Sultan HB X mempertimbangkan keputusannya kembali melihat aspirasi rakyat yang sangat menginginkan beliau menjadi gubernur kembali.

    KIP! : masalahnya,, gara2 beliau menolak untuk ditetapkan sebagai gubernur kembali,, muncullah berbagai spekulasi,, jangan2 beliau mo daftar jadi calon presiden 2009… bgitu.. tapi,, ndak tau juga sih.. huehe..

     
  4. Yanuar

    April 2, 2008 at 12:28 pm

    tiga tahun lalu ke jogja.!!
    pengen ngeliat museum keraton tapi kesasar melulu…
    doohhh.. pengen kesana lagii….

    KIP! : waduh,, ko bisa nyasar je..? salah guide kali.. wkeke.. ya sudah,, ke sini aja lagi.. kikiki…

     
  5. Artana

    April 2, 2008 at 4:44 pm

    Wah, saya orang Bali mah, nggap ngerti betul permasalahannya.
    Sultan memang dicintai masyarakatnya, menurut saya apapun kedputusan beliau bagusnya didukung secara all out yah!

    KIP! : ichu bechul..!! kekeke…

     
  6. ANTA

    April 2, 2008 at 10:09 pm

    Menurut saya, kepala daerah jogja tidak harus mesti dari kraton. saya sebagai bagian dari keluarga keraton kurang setuju dengan hal tersebut. Bukankah jogja sangat terkenal dengan “Indonesia mini” yang bisa mewadahi segala suku bangsa di Indonesia? dan sudah lumayan banyak juga beberapa orang luar Jogja yang bisa berkontribusi untuk kemajuan Kota Jogja yang sangat mereka cintai. Justru dengan sultan tetap menjadi sultan dan jika memungkinkan posisi kegubernuran bukan sultan, hal tersebut tentunya sebuah kolaborasi yang sangat postif sekali. dan saya sungguh yakin, Jogja akan teteap menjadi Istimewa dengan hal tersebut. Malah bisa menjadikannya sebagai daerah yang luar biasa *menulis di batu nisan*

    KIP! : bagian dari keluarga kraton..?!!? darahnya biru gitu yak..? cobah liad..! >*plak!!* btw,, jadi mirip jawaban dimas Yogi di final pemilihan dimjeng 2007.. kikiki…

     
  7. eMina

    April 3, 2008 at 3:14 pm

    dilematis, di mana -mana di kota selalu begitu. penertiban (penghalusan dari kata “penggusuran”) para pedagang kali lima.

    tapi sebaiknya jangan diam mas, dimana kita bisa bergerak, ya bergeraklah

    KIP! : mm,, bukan penggusuran sih.. cuman karena saking nggak relanya Sri Sultan mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Gubernur,, makanya pedagang2 kaki lima itu demo ndak jualan biar Sri Sultan mengurungkan niatnya.. sedengerku begitu yak…

     
  8. mohammad

    April 4, 2008 at 3:32 am

    wow, sampai seperti itu ya…

    salam kenal

    KIP! :hyuks… huehe.. salam kenal juga..πŸ™‚

     
  9. vany

    April 6, 2008 at 9:38 am

    mas, mana blogku….??
    *lho, kok ga nyambung ?*

    KIP! : monawaroh.wordpress.com..? wkeke… *kabur!!*

     
  10. vany

    April 6, 2008 at 9:41 am

    btw, aku sangat menyesal kehilangan moment bwt ngliat sepinya malioboro…huhuhuhuhu……
    mas, aku mo nanya, seberapa hebatkah Sri Sultan sampe seluruh masyarakt Jogja menginginkan beliau utk tetap jadi gubernur ?? kita bakal debat tentang ini suatu saat nanti.

    KIP! : hmm,, kmaren ndak sempet aku poto sih.. tapi bener2 lengang tu lho.. mpe ngeliat nya aja aku mrinding.. btw,, untuk pertanyaan itu,, aku sendiri gak bisa jawab.. yang jelas,, apapun itu,, beliau tetap Raja Jogja..πŸ™‚

     
  11. hanggaku

    April 6, 2008 at 10:38 am

    Keistimewaan Jogja tidak hanya dari sistem pemilihan kepala daerahnya. Saatnya masyarakat Jogja berpikir lebih bijaksana dan dalam tentang arti keistimewaan Jogja.

    Siapapun Gubernurnya, Sri Sultan Hamengkubuwono X tetap Raja Jogja.

    KIP! : setubuh, pak..!! apapun hasilnya nanti,, Sri Sultan Hamengkubuwono X tetap Raja Jogja…

     
  12. elm

    Januari 27, 2010 at 10:23 am

    wah yg pas ke jogja n mau jalan2 ke malioboro kasian banget tuh, niat mau belanja eh gak kesampean dehπŸ˜€

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: