RSS

closely to faint…

16 Okt

hoh,, seandainya perda larangan merokok di perkantoran dan di tempat umum itu segera terlaksana,, betapa senangnya hatiku.. secara siang tadi aku bener2 gila dengan segala asap rokok yang ada..

jadi begini,, tadi siang kan aku ada rapat di dinpar,, buat mbahas HUT KOTA Jogja ke-252.. nah,, di ruangan berukuran kira2 3,5 x 9 meter dan ber-AC pun itu,, BANYAK ORANG di dalamnya yang MEROKOK..!! wew… secara aku ini orangnya paling nggak tahan sama asap rokok,, jadi selama rapat yang berlangsung kira2 4 jam lebih itu,, aku harus belajar manajemen nafas yang baek.. huehehe.. lebay sih.. ya maksudnya aku musti susah payah bernapas di ruangan kecil itu.. bayangpun,, di dalam ruangan itu ada sekitar 30 an orang,, yang hampir separuh lebihnya ngrokok.. tanpa ada rokok aja kompetisi pengambilan oksigen buat bernapas udah tinggi banget,, gimana kalo ada rokok..?! huhu..

dan akhirnya,, aku musti ngalah,, keluar masuk ruangan itu,, walo agak sungkan juga ama peserta rapat yang laen coz keluar masuk seenak Chicken Cordon Blue-nya Solaria.. *bodoh!* huehe,, iya,, maksude seenak udel sendiri.. *emang udel sendiri enak yak?* duh,, salah lagi deh.. ya pokoke gitu lah,, ngerti kan maksudnya..!? lha musti gimana lagi,, daripada kehabisan napas di dalem…

tapi sepintar apapun tupai melompat,, pasti akan jatuh juga… *doh,, pelajaran bahasa Indonesia jaman SMA keluar dah!* segimanapun tak tik ku buat menghindari asap rokok itu,, tetep aja memasuki jam keempat aku mulai bengek.. napas tidal mulai memendek.. volumenya pun nggak gede..

akhirnya jam 3 an aku cabut dari dinpar dengan dua alasan,, membebaskan diri dari siksa asap rokok yang mematikan itu,, plus musti ke Geronimo buat nganter materi iklan iGuard.. dan kau tau apa..? bengekku tak kunjung mereda walo udah menghirup udara bebas sebanyak2nya.. *duh,, berasa keluar dari penjara!* habis ke Geronimo,, mampir ke Realia,, nganter brosur HUT KOTA Jogja ke-252.. dan sepanjang perjalanan dari jalan Gayam ke jalan Pandega Marta itu,, aku masih aja kesulitan buat napas.. berasa butuh tabung oksigen segede gaban..!!

mpe Realia pun aku kembali megap2 nan pucat pasi kaya ikan Mas yang mo disembelih trus dibikin Rendang Ikan Mas yang jadi menu sarapanku tadi pagi.. *lebay!!* tapi emang bener,, rasanya bener2 closely to faint,, alias bentar lagi pingsan kalo gak segera dapet suplai oksigen..

abis ngasih brosur ke mas Daniel tu,, aku langsung nangkring di bawah pohon kelapa di sana.. siapa tau jadi berasa di pantai,, pake kacamata item,, topi lebar,, topless,, sambil tiduran di kursi malas,, trus jadi seger lagi.. *plak!!* dan ternyata itu emang cuman fantasi..!! tapi emang kayaknya kandungan oksigen di udara jogja siang tadi berasa agak tipis kok.. fuh… untung nggak jauh dari pohon kelapa itu ada pohon jambu yang cukup rindang walo keliatan agak kurang gizi.. huehe.. jadilah aku ngacir ke bawah pohon itu,, berharap sang pohon mau bermurah hati membagi oksigen hasil fotosintesis-nya ke aku yang lagi bengek..

dan memang,, oksigen itu sedikit demi sedikit mulai aku rasain ada,, walo musti nunggu mpe lama… tapi napasku saat itu bener2 udah kayak abis lari marathon 10 km aja.. *plak!! Gak usah lebay juga boleh kok!* yah,, tapi untunglah Tuhan masih berbaik hati sama aku,, Ia segera menghembuskan angin kehidupan lewat pohon yang kalo diibaratin manusia bisa dibilang kaya orang2 cungkring gitu.. huehe.. dikit2 aku udah bisa agak napas,, walo tetep aja berasa menggila,, gregetan,, gemes,, coz gak bisa bernapas dengan normal… pun kepalaku udah berasa kesemutan aja.. bagian atas mulut yang nggak seksi2 amat ini,, trus idung yang kata beberapa orang lumayan mancung ini,, jidat yang segede lapangan golf ini,, plus bagian belakang kepala yang udah kaya padang rumput yang kering kerontang gak jelas ini.. huhu..

kata temenku yang lulusan Fakultas Kedokteran UGM sih bisa aja aku sedang mengalami neuropati coz sel2 syaraf di kepalaku lagi ber-hipoksia ria.. *hmm,, jangan tanya aku apa ini artinya,, okay?!* so aku butuh oksigen highflow,, bisa ke RS kalo gak ngendon di bawah pohon gede nan rindang,, sambil merem,, trus mbayangin yang indah2.. hoho,, aneh aja.. tapi emang bener ngaruh gak ya?😀

nah,, setelah agak lama gak kunjung bisa bernapas kayak semula,, akhirnya aku langsung ngacir ke latian MB di Purna Budaya,, coz yang aku tau pasti,, di sana ada Oxycan..! dan ternyata benarlah adanya,, abis ngobrak abrik kotak obat,, kutemukan kaleng penyelamat jiwa itu..!! buka,, pasang,, semprot,, hirup.. pasang ke idung lagi,, semprot,, hirup.. pasang,, sempot,, hirup.. n thank god,, that helped me much..! dan beberapa saat kemudian,, aku bisa bernapas dengan lega,, kembali seperti sedia kala… *halah*

duh,, orang ngrokok ya,, udah boros,, sakitnya ngajak2 pula.. orang2 yang nggak berdosa kayak aku gini kan ikutan jadi korban..! huhu..

kamu,, ikutan ngrokok juga..?? coba deh klik site ini..!

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 16, 2008 in such a simple life

 

5 responses to “closely to faint…

  1. tovicraharja

    Oktober 16, 2008 at 9:56 am

    duh padahal aku nunggu klimaks ceritanya, kok ga jadi pingsan ya?

    maaf udah pernah menjadi bagian dari orang2 yang meracunimu,
    sedang berusaha untuk melepaskan kebiasan buruk itu

    KIP! : dududu,, judulnya aja closely to faint, pak..!!😀 hoh,, sedang berusaha melepas kebiasaan buruk itu?? wuaa,, semangat, pak..!! aku mendukungmu…!!🙂

     
  2. hanggadamai

    Oktober 16, 2008 at 11:18 am

    dibawah pohon mah sueger,,,,

    KIP! : sayangnya kemaren pohonnya kurang gede.. huhu..

     
  3. danielprasatyo

    Oktober 16, 2008 at 6:24 pm

    hmm… memang banyak yang gak mau peduli dengan etika merokok: kalau di dalam ruangan berAC yang tidak dirancang khusus untuk merokok (i.e. tidak dilengkapi dengan sirkulasi udara yang baik), sama saja melakukan pembunuhan massal… hehehe… ~ toh aku tetap enggan melepaskan rokok mentholku, yang selalu menjadi tokoh dalam setiap karyaku~

    KIP! : pembunuhan massal..?? sayangnya yang merasa jiwanya terancam cuman aku tok..!! huhu.. iya deh,, a miLd menthoL kesayangan…!! wkekeke.. *oops,, kok sebut merk yak?!*

     
  4. Hangga Fathana

    Oktober 19, 2008 at 6:56 pm

    Setuju. Merokok memperpendek umur.

    KIP! : pastinyah…!! tapi sekarang aku lagi di warnet yang katanya smoking area nya nyambung ke non smoking area.. jadilah,, aku tambah bengek di sini.. huhu..

     
  5. reno_iguard

    Oktober 22, 2008 at 6:17 pm

    setubuh,, perokok pasif lebih riskan mokadnya…

    KIP! : eniwei,, mokad tu apaan yak..? huhu,, maap…

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: