RSS

[Review] Sanubari Jakarta

23 Apr

Yak, setelah ketunda hampir seminggu, akhirnya aku nonton film ini.. Jujur, dari awal aku punya keinginan buat nonton film ini, aku sama sekali nggak tau film ini bercerita tentang apa.. Jadi, dari awal ya aku taunya film Sanubari Jakarta ini cuman film omnibus.. Aku gak baca sinopsisnya, aku gak baca reviewnya, dan aku pun juga gak liat trailernya..

Beberapa menit sebelum nonton, pas lagi di Trans Jakarta tuh, ada temen yang bilang kalo film Sanubari Jakarta ini bercerita tentang banyak orientasi seksual.. Oke lah, nggak masalah, yang penting emang dari awal *bahkan sebelum tau ceritanya tentang apa* aku pengen nonton film ini.

Dan bener deh, waktu udah masuk dan nonton filmnya, ternyata emang bener, filmnya tentang LGBT. Jadi, kalo disimpulkan, ada 10 cerita dengan tokoh dan sutradara yang berbeda-beda pula.. Dan kesepuluh cerita itu berkaitan dengan “dunia” LGBT, kaya seorang gay yang berkepribadian ganda, seorang bapak2 yang terpaksa menjadi waria demi menghidupi keluarganya di kampung, seorang wanita yang ternyata dulunya seorang bocah laki-laki, seorang ibu rumah tangga yang jatuh cinta dengan guru TK anaknya yang juga perempuan, sepasang gay yang mencoba untuk menutupi “identitas” mereka, dll. Kubilang sih ceritanya cukup menarik, atau bahkan mungkin bisa dibilang sangat menarik..

Satu hal yang sempet jadi pertanyaan setelah aku nonton film ini adalah, kenapa judulnya Sanubari Jakarta. Abis ngobrol ama temen2, menurut pendapat dia sih kenapa judulnya Sanubari Jakarta, karena memang itulah yang terjadi di Jakarta.. Salah satu hal yang mungkin “disembunyikan”, karena mungkin masih banyak yang berfikir bahwa menjadi seorang L/G/B/T masih belum diterima masyarakat. Kalo kupikir2, ada benernya juga itu film dikasih judul Sanubari Jakarta dengan alasan yang dibilang temenku itu tadi.. Well, maklum, secara aku emang lemah dalam penjudulan tiap kali aku nulis cerita..πŸ˜„

Hmm, sebenernya aku bingung sih mau ngreview gimana tentang film ini, soalnya kan ada 10 cerita tuh.. Menurutku sih hampir semua ceritanya menarik, baik dari segi cerita maupun visualisasinya.. Kalo boleh milih, aku paling suka cerita pertama tentang seorang cowok berkepribadian ganda, seorang ibu rumah tangga yang jatuh cinta sama guru TK anaknya, dan film bisu tentang pekerja pabrik. Dan kalo boleh nyebut, cerita yang gak terlalu aku suka tu yang tentang Srikandi dan cerita monolog. Tentunya aku punya alasan dong kenapa suka dan nggak suka. Mau tau..?? Lanjut baca yuk!πŸ˜„

Cerita pertama yang aku suka itu tentang cowok berkepribadian ganda.. Jadi, ada sepasang, entah pasangan gay entah sahabatan, salah satunya punya dua kepribadian. Taruhlah, si A dan si B.. Nah, si B ini, dia punya dua kepribadian. Visualisasi dari dua kepribadian ini tu bener2 dibikin smoooth banget.. Scene-nya dibikin kalo si A bareng si B dalam “kondisi” cowok, si A biasa2 aja.. Giliran si A bareng sama si B dalam “kondisi” cewek, si A bener2 ngerasa enjoy banget.. Trus ada scene di ruang tertutup yang nunjukin si B cewek dengan background merah yang suka main musik dan masak, dan si B cowok yang cuman suka nonton film. Dua scene ini bener2 dibikin sangat kontras.. Dan mungkin buat penonton “awam” akan merasa bahwa si B cowok dan si B cewek ini orang yang berbeda. Bener2 paket komplit cerita yang pertama ini.. Udah ceritanya keren, framingnya juga mantap, plus coloring dari cerita ini enak banget diliat, ala-ala lomo gitu.. Hehe.

Ada juga film bisu yang nyeritain tentang pekerja pabrik yang suka sama rekan kerjanya, yang juga sama-sama cowok.. Film ini emang sengaja dibikin item putih dan tanpa dialog.. Ceritanya berawal dari si C yang papasan sama si D di pabrik. Trus si C tiba2 ngerasa “terpesona”.. Nah, waktu si C pulang, tiba2 liat si D lagi nunggu angkot di lampu merah.. Disamperin deh si D ama si C, trus ditawarin tebengan.. Eh, trus mereka akhirnya jadian, tinggal bareng serumah deh.. Berasa idup mereka tu bahagiaaa banget.. Sampe pada akhirnya si C nunggu di traffic light lagi, sendiri.. Dan ternyata itu tadi semua cuman khayalan sambil nunggu lampu merah berubah jadi ijo.. Hohoho..

Trus kenapa aku gak gitu suka cerita yang Srikandi dan cerita monolog? Pertama, kalau yang cerita Srikandi itu, kesannya jadi berasa “biasa” dibandingkan cerita-cerita lainnya. Aku gak bilang cerita Srikandi ini jelek lho, tapi kesannya jadi berasa timpang dibandingkan cerita lainnya. Trus kedua, kenapa aku gak suka yang cerita monolog? Sebenernya lebih karena aku gak gitu ngerti apa yang diceritain. Menurut temenku sih itu tentang transgender juga yang sebenernya dia sedang berbicara dengan dirinya sendiri.. Sekali lagi, aku gak gitu suka dengan kedua cerita ini bukan karena apa-apa, tapi karena cerita-cerita lainnya lebih terasa “menohok” buatku. Hehe.

Overall, kesepuluh cerita yang ada di Sanubari Jakarta ini menarik buat ditonton.. Dari yang serius, mikir, sampe yang kocak juga ada.. Kalau dikasih nilai, tiap ceritanya beda-beda sih, tapi rata-rata 7,5 lah, soalnya ada yang bagus banget, tapi ada yang biasa-biasa aja.. Hehe.

Kalo mau tau cerita apa aja yang disajikan di film Sanubari Jakarta ini, kamu bisa baca di sini..

Penasaran gimana film omnibus tentang drama LGBT ini? Buruan tonton di bioskop2 terdekat..!! Keburu ilang dari peredaran lho.. Hehehe.


PS:

Waktu nonton film ini tu berasa nonton sekumpulan film fiksimini dijadiin satu dan diputer di bioskop..πŸ˜„ *termasuk dengan twisted ending di beberapa cerita* Hohoho..

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

2 responses to “[Review] Sanubari Jakarta

  1. Okit Jr

    April 24, 2012 at 11:11 am

    ah.. gw pun setuju…
    gw juga merasa pilem “Topeng Srikandi” itu yang paling lemah diantara yang pilem yang lain… gak jelek sih… hanya saja… kurang nendang…
    dan muka Deddy Corbuzier cukup… ah.. sudahlah…
    lalu cerita “Untuk A” twist nya bikin bengong… mungkin karena ceritanya terlalu cerdas…, jadi gw gak mudeng juga… gw pikir…, pemain pria itu sedang cerita tentang anak gadisnya yang L dan masih pengen nyemangatin anak gadisnya ini…

    yang jadi favorit pribadi sih “Kentang”,
    kisahnya ringan, sangat down to earth, dan sangat menghibur… dialog pemainnya dibuat wajar (sewajar penduduk Sarinah pada umumnya…) setting nya pun cuma kamar kos dan bisa siapa aja ngalamin…
    lalu “Menunggu Warna” gw rasa dibuat hitam putih karena…, yaa… mungkin biar penonton dibuat untuk gak berhenti bermimpi…, berkhayal yang indah indah… ya biar hidupnya lebih ada warnanya… #tsah

    overall, pilem ini yaaa… gak biasa aja buat negara (yang katanya) bernorma…πŸ™‚

    KIP! : Horee, ada yang setuju sama pendapatku!πŸ˜„ Nah, yang “Kentang” itu juga bagus, kocak, lucu! Gak terlalu serius, tapi emang banyak terjadi sepertinya.. Scene-nya juga dibikin se-natural mungkin. Hehe. Aku awalnya gak kepikiran kalo film ini tu tentang LGBT, sama sekali.. Tapi bagus.. ;D

     
  2. faisal

    Juli 4, 2013 at 4:36 pm

    dapetin filmnya dimana sih…? Download ga ada, DVD juga ga ada.. bajakannya pun ga ada..

    KIP! : Dulu sih nonton di bioskop.. sekarang kayaknya DVD nya juga belom ada deh..

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: