RSS

Culture Shock??

22 Jul

Bulan ini adalah bulan ketujuh aku tinggal dan kerja di Jakarta. Selama 26 tahun sebelumnya, aku tinggal bareng ortu di Jogja. Dan selama itu pula aku masih tergantung sama orang tua, termasuk tiap bulan Ramadhan. Aku ndak perlu mikirin cari makan sahur di mana, ndak perlu mikirin takut telat bangun sahur, karena ya selama itu pula ada orang tua yang nyiapin sahur, bangunin, dll. Dan berhubung tujuh bulan terakhir ini aku udah cabut dari Jogja buat kerja di Jakarta, mau ndak mau aku harus belajar mandiri, termasuk di bulan Ramadhan kali ini.

Ramadhan ini adalah bulan puasa pertama aku sendiri, di luar Jogja.. Tanpa orang tua yang nyiapin sahur, bangunin sahur, dll. Ramadhan kali ini aku harus nyiapin makan sahur sendiri, harus bisa bangun sahur sendiri *walau masih aja dibangunin sama ortu via telpon sih. Hehehe*.

Well, kenapa judul dari tulisan ini “Culture Shock”? Perbedaan kultur sehari-hari antara Jakarta sama Jogja emang udah kupersiapkan dari awal, jadi sebenernya ndak terlalu jadi masalah buatku. Jadi, apa dong yang kumaksud dengan Culture Shock di sini? Sebenernya bukan culture shock yang gimana-gimana gitu sih. Hehehe. Cuman, ya ada beberapa perbedaan antara suasana puasa di sini sama di Jogja..

Hal pertama yang bikin aku kaget adalah bahwa di Jakarta, terutama di deket kosku, ndak ada pengingat Imsak dari masjid.. Secara biasanya kalo di Kauman Jogja kan pas Imsak pasti ada yang ngingetin dari masjid, jadinya bisa siap2 untuk menyudahi makan dll. Lha di sini, meskipun udah tau waktu imsak itu jam berapa, tapi tetep aja was-was, kalo2 ternyata jamku beda sama jam masjid. Hehe. Dan setelah kutanya ke beberapa temen, ternyata emang di Jakarta jarang banget ada peringatan Imsak dari masjid.. Jadi, katanya, waktu Imsak cuman diketahui dari jam atau dari tivi.. *mringis* *belom punya tivi* ;D

Itu tadi perbedaan masalah “peringatan” Imsak.. Ada lagi yang kedua, masalah itungan rakaat taraweh.. Biasanya, kalo di Jogja, sebelum taraweh ada ceramah dulu, dan sebelum sholat taraweh, disebutin, berapa rakaat tarawehnya dan dibagi menjadi berapa kali. Kalo di masjid deket kosku, abis sholat Isya cuman ada semacam pengantar dari takmir masjidnya tentang jumlah infaq dll, abis itu langsung lanjut Taraweh.. Kukira awalnya di sini juga cuman 8 rakaat yang dibagi menjadi 4 sholat (per 2 rakaat), ternyata 18 rakaat.. Pantesan kok lumayan cepet sholatnya. Dan yang bikin heran, abis rakaat kedelapan, banyak jamaah yang pulang. Ya udah, kupikir waktu itu emang cuman delapan rakaat, trus yang lain ndak ikutan sholat witir.. Ternyata..?? Deng deeeenng.. Masih lanjut taraweh!! Dan berhubung aku ndak tau, akhirnya niat yang diucapkan sebelum sholat jadi amburadul.. Lanjutan sholat Taraweh kuniatin sholat Witir.. T.T

Suasana Ramadhan di sini emang agak beda sama suasana Ramadhan di Jogja, terutama di Kauman.. tapi walau bagaimanapun, yang penting niat untuk berpuasa dan cari pahala sebanyak-banyaknya sih.. hehe. Dan jujur aja, godaan buat ndak sholat Taraweh di sini sangaaaaat gede..!! Huhu. Musti dikuat-kuatin imannya biar kalo endak sholat Taraweh di masjid, setidaknya masih tetep semangat buat sholat Taraweh di kos.. *amiiinn*
Pokoknya, harus selalu semangat..!! Bismillah, puasa pertama jauh dari ortu bakalan lancar dan baik-baik saja.. Amin amin amin..πŸ™‚

 

Tag: , , , , , , , , , ,

2 responses to “Culture Shock??

  1. kikikuik

    Juli 23, 2012 at 9:31 pm

    semoga selama merantau di ibukota, terutama pas bulan puasa ini, segala hal yang dilakukan selalu lancar dan baik-baik terus yaaaπŸ™‚

    KIP! : Amin amin amiiinn.. Makasih, Kiki..πŸ™‚

     
  2. @fanabis

    Agustus 27, 2012 at 7:37 am

    makin kenal jakarta, kauman kian terasa makin jauh dan jauuuuh……..:)

    KIP! : Hahaha, iya, Mas.. Jauh banget..πŸ˜„

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: