RSS

Arsip Kategori: Jakarta Oh Jakarta..

Bahagia Itu Sederhana

Kalimat ini mungkin udah sering kebaca di timeline twitter kamu.. Biasanya sih kalimat singkat ini dijadiin hestek semacam #GalauItuSederhana, #BegoAdalah, dll.. *kalo hestek terakhir sih biasanya aku yang pake gara2 kebodohan diri sendiri. Hahaha*

Well, balik ke judul tadi, kenapa tiba2 pengen nulis tentang #BahagiaItuSederhana? Bukannya mau sok bijak ya, tapi ada satu kejadian yang tadi kualami, yang bikin aku senyum, dan bilang “Bahagia itu sederhana”. Hehe.

Yah, tadi sehabis sholat Taraweh, aku jalan ke supermarket bentar buat belanja sedikit keperluan harian. Pas mau nyebrang *lewat jembatan penyebrangan*, aku jalan di belakang seorang ibu-ibu tua dan seorang anak kecil, entah itu anak atau cucunya. Aku emang sengaja jalan pelan2 di belakang mereka, tanpa ada maksud untuk mendahului. Aku melihat mereka tampak asyik jalan sambil ngobrol, entah membicarakan apa.

Oya, ibu-ibu tadi memakai pakaian yang sederhana, dengan jilbab berlogo partai pemberian caleg semasa kampanye. Sedangkan si anak kecil *yang kutaksir berumur sekitar 7 tahun* memakai semacam seragam olahraga, jilbab warna oranye, dan membawa karung beras.. Ya, si anak kecil tadi, didampingi ibu atau neneknya, sepertinya memang berniat memulung malam ini.. Sebenernya aku trenyuh melihat mereka, melihat si anak kecil yang seharusnya masih menikmati masa kecilnya tapi udah harus ikut memulung buat bantu-bantu keluarganya.. :’)

Dan, kenapa judul postingan ini “Bahagia Itu Sederhana”? Tak lain adalah karena aku melihat betapa bahagianya si anak kecil ketika menemukan barang-barang terbuang yang bisa ia pungut. Dua kali aku melihat ia memungut, bungkus rokok dan botol plastik. Senyum dan tawanya begitu tulus, bahkan hanya dengan menemukan barang-barang yang sudah dibuang dan dianggap nggak berguna buat orang lain pun ia sebegitu merasa senangnya. Waktu si anak kecil nemu botol plastik, ia memungut botol itu sambil bersorak, seakan-akan dia nemu sesuatu yang sangat berharga. Dan mungkin memang bahkan satu botol plastik pun bisa menjadi barang yang sangat berharga untuk si anak kecil itu tadi.

Sejenak aku berpikir, betapa sederhananya hal yang bisa membuat anak kecil itu tadi merasa bahagia. Mustinya, kita sebagai orang yang lebih dewasa, mempunyai lebih banyak alasan untuk merasa bahagia kan? Kuncinya sih menurutku cuman satu, bersyukur.. Ketika kita merasa bersyukur atas apa yang kita miliki sekarang, kita akan merasa baik-baik saja dengan itu, dan tanpa mengeluhkan banyak hal, kebahagiaan akan datang begitu saja dalam hidup kita.. *sok bijak* Hihi..

Ngomong-ngomong masalah syukur, jadi inget Surat Ar-Rahman yang mengulang-ulang ayat “Fa bi ayyii ‘ala irabbikumaa tukadzibaan” yang berarti “Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”. Ayat itu simpel, tapi sungguh mengena. Tuhan udah kasih kita banyak hal untuk disyukuri, tapi kadang kita lupa. Padahal, dengan bersyukur dan menerima apa yang ada, hidup kita bakal terasa sangat jauh lebih menyenangkan. Well, aku ngomong gini bukan karena aku juga udah pandai bersyukur atau lebih (sok) tau dari orang lain, cuman pengen ngingetin diri sendiri juga untuk lebih banyak bersyukur.

Jadi, tunggu apa lagi? Belajar bareng-bareng untuk lebih banyak bersyukur yuk! πŸ™‚

 

Tag: , , , , , , ,

Culture Shock??

Bulan ini adalah bulan ketujuh aku tinggal dan kerja di Jakarta. Selama 26 tahun sebelumnya, aku tinggal bareng ortu di Jogja. Dan selama itu pula aku masih tergantung sama orang tua, termasuk tiap bulan Ramadhan. Aku ndak perlu mikirin cari makan sahur di mana, ndak perlu mikirin takut telat bangun sahur, karena ya selama itu pula ada orang tua yang nyiapin sahur, bangunin, dll. Dan berhubung tujuh bulan terakhir ini aku udah cabut dari Jogja buat kerja di Jakarta, mau ndak mau aku harus belajar mandiri, termasuk di bulan Ramadhan kali ini.

Ramadhan ini adalah bulan puasa pertama aku sendiri, di luar Jogja.. Tanpa orang tua yang nyiapin sahur, bangunin sahur, dll. Ramadhan kali ini aku harus nyiapin makan sahur sendiri, harus bisa bangun sahur sendiri *walau masih aja dibangunin sama ortu via telpon sih. Hehehe*.

Well, kenapa judul dari tulisan ini “Culture Shock”? Perbedaan kultur sehari-hari antara Jakarta sama Jogja emang udah kupersiapkan dari awal, jadi sebenernya ndak terlalu jadi masalah buatku. Jadi, apa dong yang kumaksud dengan Culture Shock di sini? Sebenernya bukan culture shock yang gimana-gimana gitu sih. Hehehe. Cuman, ya ada beberapa perbedaan antara suasana puasa di sini sama di Jogja..

Hal pertama yang bikin aku kaget adalah bahwa di Jakarta, terutama di deket kosku, ndak ada pengingat Imsak dari masjid.. Secara biasanya kalo di Kauman Jogja kan pas Imsak pasti ada yang ngingetin dari masjid, jadinya bisa siap2 untuk menyudahi makan dll. Lha di sini, meskipun udah tau waktu imsak itu jam berapa, tapi tetep aja was-was, kalo2 ternyata jamku beda sama jam masjid. Hehe. Dan setelah kutanya ke beberapa temen, ternyata emang di Jakarta jarang banget ada peringatan Imsak dari masjid.. Jadi, katanya, waktu Imsak cuman diketahui dari jam atau dari tivi.. *mringis* *belom punya tivi* ;D

Itu tadi perbedaan masalah “peringatan” Imsak.. Ada lagi yang kedua, masalah itungan rakaat taraweh.. Biasanya, kalo di Jogja, sebelum taraweh ada ceramah dulu, dan sebelum sholat taraweh, disebutin, berapa rakaat tarawehnya dan dibagi menjadi berapa kali. Kalo di masjid deket kosku, abis sholat Isya cuman ada semacam pengantar dari takmir masjidnya tentang jumlah infaq dll, abis itu langsung lanjut Taraweh.. Kukira awalnya di sini juga cuman 8 rakaat yang dibagi menjadi 4 sholat (per 2 rakaat), ternyata 18 rakaat.. Pantesan kok lumayan cepet sholatnya. Dan yang bikin heran, abis rakaat kedelapan, banyak jamaah yang pulang. Ya udah, kupikir waktu itu emang cuman delapan rakaat, trus yang lain ndak ikutan sholat witir.. Ternyata..?? Deng deeeenng.. Masih lanjut taraweh!! Dan berhubung aku ndak tau, akhirnya niat yang diucapkan sebelum sholat jadi amburadul.. Lanjutan sholat Taraweh kuniatin sholat Witir.. T.T

Suasana Ramadhan di sini emang agak beda sama suasana Ramadhan di Jogja, terutama di Kauman.. tapi walau bagaimanapun, yang penting niat untuk berpuasa dan cari pahala sebanyak-banyaknya sih.. hehe. Dan jujur aja, godaan buat ndak sholat Taraweh di sini sangaaaaat gede..!! Huhu. Musti dikuat-kuatin imannya biar kalo endak sholat Taraweh di masjid, setidaknya masih tetep semangat buat sholat Taraweh di kos.. *amiiinn*
Pokoknya, harus selalu semangat..!! Bismillah, puasa pertama jauh dari ortu bakalan lancar dan baik-baik saja.. Amin amin amin.. πŸ™‚

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Kopaja, Oh Kopaja..

Well, beberapa hari ini aku emang lagi sering naik Kopaja buat ke kantor, secara ndak tau kenapa akhir2 ini sering aja gitu bangunnya mepet.. Hehe. Padahal dulunya jaman awal2 kerja tu bisa bangun lebih awal, jadinya waktu untuk persiapan plus jalan ke kantor tu masih banyak.. ;D

Dan, beginilah penampakan bis itu.. Hehe.

Jadi biasanya kalo dari kos2an, aku tinggal keluar gang, trus nunggu di jalan yang super duper macet itu.. πŸ˜„ Yah, kalo jam berangkat dan pulang kantor emang jalan raya di daerah kos2an ku macet banget.. Mungkin bisa dibilang jalanan itu jadi cobaan buat penggunanya.. Nggak mobil, motor, bis, bahkan busway.. Hehe.

Sebenernya hari ini tu aku pengennya jalan lagi ke kantor, tapi apalah daya, bangunnya kembali mepet.. Alhasil dari rumah aku udah pake kemeja dan celana kerja *walau pake sandal jepit juga*.. ;D

Dan, apa yang terjadi sodara-sodara? Berhubung hari ini kan Senin ya, hari pertama orang2 pada kerja setelah libur satu atau dua hari, mungkin pada agak kesiangan juga kali ya.. Jadi jam setengah 8 aku keluar dari kos, jalanan tu macetnya minta ampun.. Tapi tetep, mau nggak mau aku harus naik bis biar sampe kantor tinggal ngadem bentar, trus pake sepatu, udah siap deh buat kerja.. Hehe. Nah, waktu aku naik, ternyata bisnya udah penuh, dan akhirnya aku dapet tempat di depan pintu. Udah di tangga paling bawah tuh..

Belum ada lima menit jalan, tiba2 ada calon penumpang lain mau naik.. Di dalem bis yang udah penuh sesak gitu, kami2 yang di tangga masih harus naik lagi.. Dan yang terjadi, bis udah berasa kaya tempat sauna.. Hahahaa. Well, karena emang udah diniatin naik bis, ya ndak boleh ngeluh.. Emang kaya gitu kondisinya.. Hehe. Tapi ni ya, yang agak toeng tu waktu lagi2 si kondektur maksain buat nambah penumpang terus.. Aku yang tadinya di depan pintu, bisa diselipin aja gitu di deket tempat duduk depan pintu.. Tentunya dengan kondisi yang seadanya, berdiri cuman bertumpu satu kaki, dan siap2 berasa mau jatuh kalo bisnya lagi ngerem.. ;D

Yah, begitulah Jakarta.. Macet udah jadi sarapan sehari-hari orang sini. Mau nggak mau emang kaya gitu kondisinya.. Dibawa enjoy aja.. Lha kalo dibawa ngeluh malah capek to jadinya? Hehe.

Mungkin emang bener kata orang, idup di Jakarta tu berasa bakalan tua di jalan.. Yah, itu kalo emang dibawa stress.. Kalo dibawa enjoy kayaknya ya bakalan baik-baik aja kok.. *sok wise* ;D

Jadi, kapan transportasi umum di Jakarta bisa dibilang layak? Kita tunggu saja.. Hohoho..

 

Tag: , , , , , ,

Fetish..??

Hari ini aku ngalamin kejadian yang cukup aneh bagi nalarku.. Jadi gini, tadi sore tu tiba2 aku dipanggil sama seseorang yang nyewa ruangan di kantorku untuk dateng ke ruangannya. Awalnya sih dia bilang cuman mau foto, entah untuk apa.. Karena emang gak ada feeling apa2, aku manut aja, toh juga kebetulan kerjaanku lagi gak banyak. Ya udah, aku masuk lah ke ruangannya.. Abis foto, bukannya langsung ngeluarin aku dari ruangannya, malah nyegat aku di depan pintu dan nutup pintu.. Dan kau tau apa yang dia minta setelah pintu bener2 ketutup? Dia minta aku nglepas kaos kakiku buat dikasih ke dia.. Dang!! Dari ini aja aku udah ngerasa gak enak.. Well, kalo dinalar pake akal sehat ya, mana ada sih orang yang mau megang kaos kaki orang lain? Lha bapak ini? Dia bukan cuman mau megang, tapi minta kaos kaki aku..

Sumpah, dari situ aja aku udah ngerasa takut.. Tapi entah kenapa aku nggak bisa dengan tegas menolak untuk memberikan kaos kakiku ke dia. Apa karena kultur Jawa yang masih kuat banget nempel di aku? Dan kok ya aku mau aja gitu duduk lagi dan pada akhirnya nerima kaos kaki pemberian darinya setelah sekian lama dia maksa aku buat ngasih dia kaos kakiku. Huhuhu. Tapi untung waktu aku pake kaos kaki dari dia, ternyata ketebelan, jadinya sepatuku terasa lebih sempit.. Dan abis itu aku langsung lepas kaos kaki itu dan segera pake kaos kakiku sendiri.. Abis itu aku pamit buat balik ke mejaku..

Dan jujur aja, kejadian tadi itu bener2 bikin aku parno.. Huhuhu.. Bukan kenapa2 sih, cuman sama sekali gak pernah kepikiran aja bakal ada kejadian seperti ini.. Well, semoga ke depannya tu orang gak macem2 bin neko2 lagi deh.. Huff..

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 19, 2012 in Jakarta Oh Jakarta.., such a simple life

 

Jakarta, Oh, Jakarta…

Setelah kemaren aku nemu mbak-mbak baik hati yang rela berhenti dan turun dari motor untuk “sekedar” menolong sepasang tuna netra tua yang bisa aja kecebur got kalo si mbak-mbak itu nggak nolongin, hari ini aku nemu kejadian yang sedikit berbeda. Cukup mengejutkan sih lebih tepatnya.

Jadi begini, Teman.. Tadi waktu aku jalan kaki dari kos menuju kantor, tiba-tiba aku liat ada anak kecil, cowok, mlorotin celananya begitu aja di depan mbak-mbak yang lagi jalan di depannya. Anak itu goyang-goyangin pantatnya sambil ketawa-ketawa, sepertinya dapet kepuasan tersendiri. Memang bagian pantatnya aja sih yang ditunjukin, tapi tetep aja ngagetin buat aku. Ini kah bentuk ekshibisionis yang keluar TERLALU DINI?? Anak itu kira-kira masih berumur enam atau tujuh tahun. Kecil-kecil aja gitu, gimana gedenya nanti yak? *elus dada*

 

Tag: , , , , ,