RSS

Arsip Kategori: Suara Ramadhan

Cuman pengen bercerita tentang Ramadhan.. :)

Aksi Kotak Oranye 2014

Howaaaahh, udah lama banget ndak update blog.. X_X *sapu-sapuin dikit ah* ;D

Untuk pertama kalinya setelah sekian lama vakum, akhirnya hari ini aku berniat untuk update blog juga. Hehe. Dan, alasan apa lagi selain Aksi Kotak Oranye yang bisa bikin aku seniat ini buat langsung aku post di blog? ๐Ÿ˜€

photo

ย 

Jadi, awalnya tu aku tau Aksi Kotak Oranye sebenernya udah dari tahun lalu, liat di postingan-postingannya Mbak Galuh di Path. Waktu itu ya biasa aja liatnya, cuman sempet komen, “Wih, keren nih!”, tapi trus ya udah. Hehe. Nah, pas kemaren kebetulan mudik buat ikutan pilpres, ketemulah aku sama Mbak Galuh lagi, di Jogja. Eh, pas dia njelasin tentang Aksi Kotak Oranye kok aku langsung bilang, “Mbok aku diajakin yang di Jakarta!”.ย 

Dan, ndak lama setelah itu, “resmilah” aku jadi salah satu tim Aksi Kotak Oranye Jakarta, bantuin Mbak Galuh ama Thia di (kami menyebutnya) tim Komunikesyen.. ;Dย 

Pas ketemu sama temen-temen panitia yang lain di Jakarta, ndak tau kenapa, walaupun aku banyak diam *seperti biasa*, tapi aku langsung klik sama mereka. Obrolan dari meeting pun berlanjut di grup Whatsapp. Dan entah gimana, saking excited-nya, aku justru jarang megang akun Path pribadi. Haha. Jadi, selama beberapa hari justru akun Path Kotak Oranye Aksi-lah yang standby di HP-ku.. Yah, walaupun beberapa kali sempet salah akun sih! #pfft

Dan sejak aku jadi panitia di Aksi Kotak Oranye Jakarta, aku coba ikutan “ngomporin” temen-temen di sekitarku buat ikutan donasi buat Aksi Kotak Oranye. Dan alhamdulillah, respons dari temen-temen cukup positif. Sempet pernah hari apa gitu, aku sampe bela-belain “jemput bola” ke beberapa temen yang mau donasi. Alhamdulillah, setelah ke sana-sini dalam satu malem itu bisa ngumpulin beberapa ratus ribu dari beberapa donatur berbeda. Hehe. Sebenernya bukan nominal uang yang aku kumpulin yang bikin seneng, tapi semangat temen-temen buat berbagi tu lho. Luar biasa!! ๐Ÿ™‚

Berhubung tanggal 23 Juli malem kemaren aku udah mudik ke Jogja, otomatis aku ndak bisa bantuin tim Aksi Kotak Oranye Jakarta buat packing, dll. Sebenernya pengen banget bisa bantuin, tapi ya gimana lagi? Hehe. Sampe Jogja, aku sama Mbak Galuh dan tim Jogja, mulai merapatkan barisan buat mbahas mekanisme distribusi di Jogja. *halah* Alhamdulillah, dengan bantuan dari temen-temen Jogja, semuanya bisa berjalan dengan lancar.

Dan, tanggal 26 Juli 2014 tadi, secara serentak seluruh tim Aksi Kotak Oranye mendistribusikan seluruh donasi di 3 kota: Jakarta, Jogja, dan Bali.

photo 4 photo 1_2 photo 5_1 photo 4_1 photo 2_1 photo 1_1Beneran deh, walaupun capek, panas, lelah, tapi semua itu ndak menyurutkan semangat seluruh tim Aksi Kotak Oranye buat berbagi. Dari semua kota, total donasi yang terkumpul mencapai Rp 50jutaan dan ratusan toples/kaleng kue. Kesemuanya itu akhirnya dikonversikan ke dalam paket-paket kue sejumlah 764 paket (Jakarta), 111 paket (Jogja), dan 173 paket (Bali). Bener-bener luar biasa semangat dari tim Aksi Kotak Oranye untuk mengumpulkan donasi. Bahkan, sampai H-1 sebelum distribusi pun masih aja ada donasi yang mengalir. Subhanallah.. :’)

Donasi yang terkumpul tahun ini jauh melebihi total donasi tahun lalu. Bukannya membandingkan, tapi ternyata animo donasi ke Aksi Kotak Oranye semakin besar. Awalnya sama sekali ndak kebayang bisa mencapai ke angka itu. Alhamdulillah, banyak pihak yang mau membantu kami–tim Aksi Kotak Oranye–untuk mewujudkan misi kami, yaitu berdonasi dalam bentuk paket kue lebaran, karena setiap orang berhak merasakan indahnya suasana lebaran.. ๐Ÿ™‚

Sekali lagi, aku mewakili seluruh panitia atau tim Aksi Kotak Oranye, mau ngucapin terima kasih yang sebesar-besarnya untuk seluruh donatur yang sudah berkenan menyisihkan sebagian dari rejekinya untuk disalurkan ke orang-orang yang membutuhkan. Dan tak lupa, kami juga ngucapin terima kasih buat semua volunteer yang udah mau berpanas-panasan bantu tim Aksi Kotak Oranye untuk mendistribusikan semua donasi yang telah masuk.ย 

Dan terutama, terima kasih untuk seluruh tim Aksi Kotak Oranye atas kesempatan yang diberikan untuk bisa berbagi kebahagiaan di bulan Ramadhan ini. Mungkin sebagian orang menganggap bahwa berbagi itu menyusahkan, tapi buat kami, berbagi itu menyenangkan.. ๐Ÿ™‚ย 

photo 2_2Sekali lagi, kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang sudah terlibat dalam Aksi Kotak Oranye 2014. Semoga semuanya mendapatkan berkah dari Allah SWT..ย 

Dan semoga, rasa ingin berbagi ini tak hanya cukup sampai di sini. *kemudian mendadak serius* #eh? ๐Ÿ˜€

Ayo tebar #1001berkah #Ramadhan bersama #AksiKotakOranye!!ย 

ย 

Iklan
 

Tag: , ,

Bahagia Itu Sederhana

Kalimat ini mungkin udah sering kebaca di timeline twitter kamu.. Biasanya sih kalimat singkat ini dijadiin hestek semacam #GalauItuSederhana, #BegoAdalah, dll.. *kalo hestek terakhir sih biasanya aku yang pake gara2 kebodohan diri sendiri. Hahaha*

Well, balik ke judul tadi, kenapa tiba2 pengen nulis tentang #BahagiaItuSederhana? Bukannya mau sok bijak ya, tapi ada satu kejadian yang tadi kualami, yang bikin aku senyum, dan bilang “Bahagia itu sederhana”. Hehe.

Yah, tadi sehabis sholat Taraweh, aku jalan ke supermarket bentar buat belanja sedikit keperluan harian. Pas mau nyebrang *lewat jembatan penyebrangan*, aku jalan di belakang seorang ibu-ibu tua dan seorang anak kecil, entah itu anak atau cucunya. Aku emang sengaja jalan pelan2 di belakang mereka, tanpa ada maksud untuk mendahului. Aku melihat mereka tampak asyik jalan sambil ngobrol, entah membicarakan apa.

Oya, ibu-ibu tadi memakai pakaian yang sederhana, dengan jilbab berlogo partai pemberian caleg semasa kampanye. Sedangkan si anak kecil *yang kutaksir berumur sekitar 7 tahun* memakai semacam seragam olahraga, jilbab warna oranye, dan membawa karung beras.. Ya, si anak kecil tadi, didampingi ibu atau neneknya, sepertinya memang berniat memulung malam ini.. Sebenernya aku trenyuh melihat mereka, melihat si anak kecil yang seharusnya masih menikmati masa kecilnya tapi udah harus ikut memulung buat bantu-bantu keluarganya.. :’)

Dan, kenapa judul postingan ini “Bahagia Itu Sederhana”? Tak lain adalah karena aku melihat betapa bahagianya si anak kecil ketika menemukan barang-barang terbuang yang bisa ia pungut. Dua kali aku melihat ia memungut, bungkus rokok dan botol plastik. Senyum dan tawanya begitu tulus, bahkan hanya dengan menemukan barang-barang yang sudah dibuang dan dianggap nggak berguna buat orang lain pun ia sebegitu merasa senangnya. Waktu si anak kecil nemu botol plastik, ia memungut botol itu sambil bersorak, seakan-akan dia nemu sesuatu yang sangat berharga. Dan mungkin memang bahkan satu botol plastik pun bisa menjadi barang yang sangat berharga untuk si anak kecil itu tadi.

Sejenak aku berpikir, betapa sederhananya hal yang bisa membuat anak kecil itu tadi merasa bahagia. Mustinya, kita sebagai orang yang lebih dewasa, mempunyai lebih banyak alasan untuk merasa bahagia kan? Kuncinya sih menurutku cuman satu, bersyukur.. Ketika kita merasa bersyukur atas apa yang kita miliki sekarang, kita akan merasa baik-baik saja dengan itu, dan tanpa mengeluhkan banyak hal, kebahagiaan akan datang begitu saja dalam hidup kita.. *sok bijak* Hihi..

Ngomong-ngomong masalah syukur, jadi inget Surat Ar-Rahman yang mengulang-ulang ayat “Fa bi ayyii ‘ala irabbikumaa tukadzibaan” yang berarti “Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”. Ayat itu simpel, tapi sungguh mengena. Tuhan udah kasih kita banyak hal untuk disyukuri, tapi kadang kita lupa. Padahal, dengan bersyukur dan menerima apa yang ada, hidup kita bakal terasa sangat jauh lebih menyenangkan. Well, aku ngomong gini bukan karena aku juga udah pandai bersyukur atau lebih (sok) tau dari orang lain, cuman pengen ngingetin diri sendiri juga untuk lebih banyak bersyukur.

Jadi, tunggu apa lagi? Belajar bareng-bareng untuk lebih banyak bersyukur yuk! ๐Ÿ™‚

 

Tag: , , , , , , ,

Culture Shock??

Bulan ini adalah bulan ketujuh aku tinggal dan kerja di Jakarta. Selama 26 tahun sebelumnya, aku tinggal bareng ortu di Jogja. Dan selama itu pula aku masih tergantung sama orang tua, termasuk tiap bulan Ramadhan. Aku ndak perlu mikirin cari makan sahur di mana, ndak perlu mikirin takut telat bangun sahur, karena ya selama itu pula ada orang tua yang nyiapin sahur, bangunin, dll. Dan berhubung tujuh bulan terakhir ini aku udah cabut dari Jogja buat kerja di Jakarta, mau ndak mau aku harus belajar mandiri, termasuk di bulan Ramadhan kali ini.

Ramadhan ini adalah bulan puasa pertama aku sendiri, di luar Jogja.. Tanpa orang tua yang nyiapin sahur, bangunin sahur, dll. Ramadhan kali ini aku harus nyiapin makan sahur sendiri, harus bisa bangun sahur sendiri *walau masih aja dibangunin sama ortu via telpon sih. Hehehe*.

Well, kenapa judul dari tulisan ini “Culture Shock”? Perbedaan kultur sehari-hari antara Jakarta sama Jogja emang udah kupersiapkan dari awal, jadi sebenernya ndak terlalu jadi masalah buatku. Jadi, apa dong yang kumaksud dengan Culture Shock di sini? Sebenernya bukan culture shock yang gimana-gimana gitu sih. Hehehe. Cuman, ya ada beberapa perbedaan antara suasana puasa di sini sama di Jogja..

Hal pertama yang bikin aku kaget adalah bahwa di Jakarta, terutama di deket kosku, ndak ada pengingat Imsak dari masjid.. Secara biasanya kalo di Kauman Jogja kan pas Imsak pasti ada yang ngingetin dari masjid, jadinya bisa siap2 untuk menyudahi makan dll. Lha di sini, meskipun udah tau waktu imsak itu jam berapa, tapi tetep aja was-was, kalo2 ternyata jamku beda sama jam masjid. Hehe. Dan setelah kutanya ke beberapa temen, ternyata emang di Jakarta jarang banget ada peringatan Imsak dari masjid.. Jadi, katanya, waktu Imsak cuman diketahui dari jam atau dari tivi.. *mringis* *belom punya tivi* ;D

Itu tadi perbedaan masalah “peringatan” Imsak.. Ada lagi yang kedua, masalah itungan rakaat taraweh.. Biasanya, kalo di Jogja, sebelum taraweh ada ceramah dulu, dan sebelum sholat taraweh, disebutin, berapa rakaat tarawehnya dan dibagi menjadi berapa kali. Kalo di masjid deket kosku, abis sholat Isya cuman ada semacam pengantar dari takmir masjidnya tentang jumlah infaq dll, abis itu langsung lanjut Taraweh.. Kukira awalnya di sini juga cuman 8 rakaat yang dibagi menjadi 4 sholat (per 2 rakaat), ternyata 18 rakaat.. Pantesan kok lumayan cepet sholatnya. Dan yang bikin heran, abis rakaat kedelapan, banyak jamaah yang pulang. Ya udah, kupikir waktu itu emang cuman delapan rakaat, trus yang lain ndak ikutan sholat witir.. Ternyata..?? Deng deeeenng.. Masih lanjut taraweh!! Dan berhubung aku ndak tau, akhirnya niat yang diucapkan sebelum sholat jadi amburadul.. Lanjutan sholat Taraweh kuniatin sholat Witir.. T.T

Suasana Ramadhan di sini emang agak beda sama suasana Ramadhan di Jogja, terutama di Kauman.. tapi walau bagaimanapun, yang penting niat untuk berpuasa dan cari pahala sebanyak-banyaknya sih.. hehe. Dan jujur aja, godaan buat ndak sholat Taraweh di sini sangaaaaat gede..!! Huhu. Musti dikuat-kuatin imannya biar kalo endak sholat Taraweh di masjid, setidaknya masih tetep semangat buat sholat Taraweh di kos.. *amiiinn*
Pokoknya, harus selalu semangat..!! Bismillah, puasa pertama jauh dari ortu bakalan lancar dan baik-baik saja.. Amin amin amin.. ๐Ÿ™‚

 

Tag: , , , , , , , , , ,