RSS

Arsip Tag: jogja

Jogja Marching Concert 2013: Konser Pamitnya Marching Band-Marching Band Jogja ke #GPMB2013

Beuh, udah lama banget ndak update blog. Jadi mau malunya selangit.. *halah* XD

Mumpung pas lagi pengen, dan emang ada waktu, dan kebetulan waktunya juga pas, mau bikin posting tentang Marching Band ah.. 😀 Kebetulan kan minggu depan ada Grand Prix Marching Band, jadi biar euforia-nya lebih berasa. Hehe.

Jadi, seminggu yang lalu, aku sengaja ambil cuti ke Jogja, salah satu tujuannya adalah buat nonton Jogja Marching Concert 2013. Yah, emang ndak kupungkiri, aku kepikiran buat ambil cuti ke Jogja abis liat salah satu postingan temen tentang Jogja Marching Concert 2013 di akun Pathnya. Jadilah, saat itu juga aku ngajuin form cuti, trus langsung cari tiket kereta.. ;D

Image

Sebenernya sih aku ndak perlu repot2 ke Jogja buat nonton JMC 2013 ini, toh juga ntar pas di GPMB bakalan bisa liat mereka juga. Oh iya, jadi JMC 2013 ini tu ternyata semacam Konser Pamit-nya beberapa Marching Band Jogja yang mau ikutan GPMB 2013. Secara biasanya kan konser pamit sendiri-sendiri, dan bahkan kadang jadwal konser pamitnya bentrok satu sama lain, jadinya Keluarga Marching Band Jogja (atau entah apa itu namanya) sepakat buat ngadain konser pamit bareng-bareng. Ya intinya biar penikmat Marching Band di Jogja—yang mungkin ndak bisa nonton GPMB—bisa nonton beberapa Marching Band Jogja yang mau tanding di GPMB. Dan kelima Band itu adalah Marching Band UGM, Marching Band Citra Derap Bahana UNY, Drum Corps UMY, Marching Band UII, dan Marching Band Saraswati ISI Jogja.

Ada satu hal yang menarik dari JMC 2013 kemarin, yaitu keikutsertaan MB Saraswati ISI Jogja. Jadi, MB ini tu baru lahir sekitar tahun 2012. Dengan penuh percaya dirinya, MB Saraswati ini berani ikutan GPMB 2013. Sebuah langkah besar yang patut diacungi jempol! Salut untuk keberanian dan semangat mereka! 🙂

Mungkin aku mau kasih opiniku tentang JMC 2013 kemarin ya. Secara keseluruhan, JMC 2013 ini jadi semacam mini GPMB, lengkap dengan parking lot dan ticketing-nya.. 😀 Bener-bener emang panitia JMC 2013 kali ini, kok ya ndak dari dulu gitu diadain konser pamit keroyokan gini. Hehehe.

JMC 2013 dibuka dengan penampilan MB Saraswati ISI Jogja. Secara umum, sebenernya paket yang dibawain sama MB Saraswati ISI ini cukup menarik. Ada beberapa lagu klasik yang dibawain. Penampilan dari CG-nya pun juga ada “cerita-nya”. Tapi satu hal yang agak disayangkan, player-nya sendiri kurang disiplin dengan display dan permainan musiknya. Contohnya, pada saat display off, beberapa player masih gerak-gerak, mbenerin posisi displaynya. Padahal hal ini setauku sangat-sangat mengurangi penilaian display. Udah gitu, beberapa playernya juga masih tengak-tengok pas display. Semacam kurang yakin. Coba kalo mereka lebih yakin dan disiplin, pasti lebih bisa dinikmati kok.

Abis itu, MB UGM tampil di urutan kedua. MB UGM tu salah satu MB yang kutunggu di JMC 2013, secara aku dulunya jebolan MB UGM.. Hehehe. Paket yang dibawain MB UGM di GPMB 2013 nanti judulnya “Papua: Mutiara Hitam Dari Timur”. Secara keseluruhan sih aku kurang bisa ndapetin feel Papua-nya, walau di beberapa movement berasa Papua banget. Ndak tau juga kenapa, dapet feel Papua-nya cuman sekitar 60% an. *sotoy* XD

Bukannya mentang-mentang aku jebolan MB UGM, trus aku bilang “MB UGM kece” ya, tapi emang malem itu MB UGM tampil cukup gemilang. Musiknya jelas, CG-nya cukup rapi, koreonya pun menarik. Cuman, yah, dari pertengahan ke belakang masih kurang agak rapi. Mungkin karena emang belum dipoles sih. Hehehe.

Abis MB UGM, giliran CDB UNY yang tampil. Eh, CDB UNY bukan ya? Aku lupa. Hahahhaa. *toeng* XD

Udah, ndak usah urut aja deh mbahasnya.. Hehee.

CDB UNY, menurutku, salah satu pesaing terberat MB UGM. CDB UNY ini bawain paket lagu-lagu Rock. Dari pandanganku sih penampilan CDB UNY berasa banget Rock-nya. Dari CG-nya, musiknya, dll. Brass-nya banyak main timing, dan kalau missed dikit aja, pasti udah amburadul tuh. Hehehe. Cuman, brass-nya CDB UNY kece! Lumayan bisa mainin timingnya dengan apik. Tapi sayangnya, di beberapa part, brass-nya banyak yang over power. Didengernya jadi kurang enak, padahal lagunya udah asik. Dan aku paling suka sama endingnya yang super kece!! Hahaha. Semua pemain musik mengelilingi CG yang ada di tengah lapangan, trus semua CG nglempar flag-nya ke luar lingkaran itu. Dan endingnya dibikin semacam pertunjukan musik rock yang cadas dan sangar.. 😀 MB UGM musti ati-ati nih sama CDB UNY. Bener-bener terlihat seri! Hehe.

Selanjutnya, MB UII. Buatku MB UII sebenernya punya konsep yang menarik, paketnya “Tribute to Sheila On 7”. Siapa sih yang ndak kenal Sheila On 7? 😀 Cuman, sayangnya penampilan mereka belum sepenuhnya kelar kayaknya. Soalnya, di lagu pertama *entah itu pre-show atau gimana*, mereka main tanpa display. Dan pas mereka main display, sayang banget kalo penampilan mereka itu kurang rapi..  Padahal kalo misalnya mereka main lebih rapi, bisa jadi memorable banget kaya paket Dewa 19-nya MB PKT dulu. Dan satu hal lagi, CG-nya MB UII sekarang entah kenapa kok kurang menggigit, ndak kaya dulu-dulu. Padahal, dulu CG-nya nomor 1 di Jogja. Tapinya ya, hal yang paling aku suka dari MB UII adalah pemanasannya selalu pake lagu Shalawat.. :’)

Yang terakhir, DC UMY. Mereka tahun ini bawain paket “Memoir of Tsunami Aceh”. Kostumnya lucu!! Hhhee. Jadi, pemain musiknya tu pake pakain putih-putih, trus pake peci, trus pake lapisan sarung gitu di luaran celananya. Duh, gimana mendeskripsikannya ya? Pokoknya kain sarungnya dilipet sekitar sedengkul gitu deh. Hehehe. Secara keseluruhan, aku sendiri nunggu-nunggu penampilan yang bisa menyentuh, tapi ternyata kok nanggung endingnya. Ternyata, setelah tanya sana-sini, paketnya emang belum kelar sepenuhnya. Jadi, mari kita liat di GPMB nanti gimana aksinya.. 🙂 Oya, di awal penampilannya, CG DC UMY mbentuk shaf-shaf di bagian belakang lapangan, nglakuin gerakan-gerakan sholat.. :’)

Overall sih selama JMC 2013 kemarin aku paling suka sama MB UGM dan CDB UNY. Abis JMC 2013 kemarin sih mereka ada karantina lagi, dan biasanya bakalan ada sesuatu yang berbeda pas sampe di GPMB nanti. Jadi, kita liat aja, gimana penampilan band-band Jogja di Istora nanti. Can’t hardly wait!! ;D

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 23, 2013 in such a simple life

 

Tag: , , , , , , , , , , ,

Culture Shock??

Bulan ini adalah bulan ketujuh aku tinggal dan kerja di Jakarta. Selama 26 tahun sebelumnya, aku tinggal bareng ortu di Jogja. Dan selama itu pula aku masih tergantung sama orang tua, termasuk tiap bulan Ramadhan. Aku ndak perlu mikirin cari makan sahur di mana, ndak perlu mikirin takut telat bangun sahur, karena ya selama itu pula ada orang tua yang nyiapin sahur, bangunin, dll. Dan berhubung tujuh bulan terakhir ini aku udah cabut dari Jogja buat kerja di Jakarta, mau ndak mau aku harus belajar mandiri, termasuk di bulan Ramadhan kali ini.

Ramadhan ini adalah bulan puasa pertama aku sendiri, di luar Jogja.. Tanpa orang tua yang nyiapin sahur, bangunin sahur, dll. Ramadhan kali ini aku harus nyiapin makan sahur sendiri, harus bisa bangun sahur sendiri *walau masih aja dibangunin sama ortu via telpon sih. Hehehe*.

Well, kenapa judul dari tulisan ini “Culture Shock”? Perbedaan kultur sehari-hari antara Jakarta sama Jogja emang udah kupersiapkan dari awal, jadi sebenernya ndak terlalu jadi masalah buatku. Jadi, apa dong yang kumaksud dengan Culture Shock di sini? Sebenernya bukan culture shock yang gimana-gimana gitu sih. Hehehe. Cuman, ya ada beberapa perbedaan antara suasana puasa di sini sama di Jogja..

Hal pertama yang bikin aku kaget adalah bahwa di Jakarta, terutama di deket kosku, ndak ada pengingat Imsak dari masjid.. Secara biasanya kalo di Kauman Jogja kan pas Imsak pasti ada yang ngingetin dari masjid, jadinya bisa siap2 untuk menyudahi makan dll. Lha di sini, meskipun udah tau waktu imsak itu jam berapa, tapi tetep aja was-was, kalo2 ternyata jamku beda sama jam masjid. Hehe. Dan setelah kutanya ke beberapa temen, ternyata emang di Jakarta jarang banget ada peringatan Imsak dari masjid.. Jadi, katanya, waktu Imsak cuman diketahui dari jam atau dari tivi.. *mringis* *belom punya tivi* ;D

Itu tadi perbedaan masalah “peringatan” Imsak.. Ada lagi yang kedua, masalah itungan rakaat taraweh.. Biasanya, kalo di Jogja, sebelum taraweh ada ceramah dulu, dan sebelum sholat taraweh, disebutin, berapa rakaat tarawehnya dan dibagi menjadi berapa kali. Kalo di masjid deket kosku, abis sholat Isya cuman ada semacam pengantar dari takmir masjidnya tentang jumlah infaq dll, abis itu langsung lanjut Taraweh.. Kukira awalnya di sini juga cuman 8 rakaat yang dibagi menjadi 4 sholat (per 2 rakaat), ternyata 18 rakaat.. Pantesan kok lumayan cepet sholatnya. Dan yang bikin heran, abis rakaat kedelapan, banyak jamaah yang pulang. Ya udah, kupikir waktu itu emang cuman delapan rakaat, trus yang lain ndak ikutan sholat witir.. Ternyata..?? Deng deeeenng.. Masih lanjut taraweh!! Dan berhubung aku ndak tau, akhirnya niat yang diucapkan sebelum sholat jadi amburadul.. Lanjutan sholat Taraweh kuniatin sholat Witir.. T.T

Suasana Ramadhan di sini emang agak beda sama suasana Ramadhan di Jogja, terutama di Kauman.. tapi walau bagaimanapun, yang penting niat untuk berpuasa dan cari pahala sebanyak-banyaknya sih.. hehe. Dan jujur aja, godaan buat ndak sholat Taraweh di sini sangaaaaat gede..!! Huhu. Musti dikuat-kuatin imannya biar kalo endak sholat Taraweh di masjid, setidaknya masih tetep semangat buat sholat Taraweh di kos.. *amiiinn*
Pokoknya, harus selalu semangat..!! Bismillah, puasa pertama jauh dari ortu bakalan lancar dan baik-baik saja.. Amin amin amin.. 🙂

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Rame-rame Bikin e-KTP yuk..!!

Hey, di daerah kalian udah dimulai belom pembuatan e-KTP massal..? Di daerahku, Jogja, kebetulan udah dimulai.. Awalnya kupikir bakal sedikit ribet dengan segala macemnya. Ternyata..??

Jam 12.30 aku pulang dari Sholat Jumat, langsung siap2 buat ke Kantor Kecamatan bareng-bareng sama keluarga. Sampai sana, sekitar jam 12.45 an. Begitu sampai, langsung ndaftar di bagian depan *registrasi*, cuman tinggal nunjukin undangan dari kantor kecamatan sama KTP asli. Abis itu ngisi semacam daftar hadir gitu, trus tanda tangan. Tahap pertama, selesai.

Abis itu, kami disuruh cuci tangan di tempat yang udah disediakan. Trus disuruh masuk ke ruang tunggu II. Di sana, prosesnya gak kalah simpel dari di tahap pertama tadi. Cuman disuruh nunjukin KTP asli, tanda tangan, trus difoto, cap empat jari kanan kiri, cap jempol, sama cap telunjuk kanan kiri, semua dilakukan di sebuah alat elektronik.

Udah selesai? Belom sih, masih ada dua hal lagi yang perlu dilakukan. Yang pertama, kita disuruh mbuka mata lebar-lebar di sebuah alat *semacam teropong gitu* buat ngrekam iris mata kita. Abis itu, tanda tangan lagi di alat elektronik yang sama kaya yang pertama tadi. Abis itu, selesai deh. Jam 13.00 udah kelar bertiga. Hehehe.

Dan yang aku seneng, tanggapan dan kepatuhan warga *terutama di tempatku tinggal* sama “kewajiban” bikin e-KTP ini cukup besar lho. Emang simpel banget sih soalnya, gak pake ribet.. Cuman berapa menit udah jadi. Hehehe.

Jadi, besok kalo udah gilirannya di daerahmu, langsung sempetin ya. Gak ribet, cepet, dan gratis kok! 🙂

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 14, 2011 in such a simple life

 

Tag: , , , , , , , ,

[fiksi] SIAL!

Sesampainya di Stasiun Lempuyangan, aku segera melangkahkan kakiku menuju daerah Malioboro, tempatku menginap nanti. Sebenarnya bisa saja aku memakai jasa tukang becak atau tukang ojek, tapi sebagai penganut “Makan nggak makan yang penting tetep makan”, aku memilih untuk meminimalisasi budget untuk transportasi. Toh jalanan kota Jogja ini juga tidak seramai dan sepenat Jakarta.

Ini adalah kali pertama aku pergi ke Jogja sendirian. Sebenarnya memang tidak ada rencana ke Jogja sama sekali, hanya saja tiba-tiba aku pulang kantor lebih awal di hari Jumat kemarin. Ya sudah, kuputuskan saja untuk mendadak berangkat ke Jogja. Namanya juga backpacker, tiket kereta ekonomi Jakarta-Jogja yang hanya Rp 35.000,- itu sedikit tak terasa memberatkan bagiku.

Dan di sinilah aku sekarang, di kota yang menjadi tujuan utama pariwisata kedua setelah Bali. Sebenarnya aku punya cukup banyak teman di sini, tapi berhubung aku pergi mendadak, kuputuskan saja untuk bertualang sendiri.

Baru sepuluh menit berjalan meninggalkan Stasiun Lempuyangan, tiba-tiba aku dikagetkan oleh seseorang yang menepuk pundakku dari belakang.

“Sendirian aja, Mas Ganteng?” tutur orang itu dengan suara sengau.

Begitu berbalik, aku sedikit tercengang. Seorang mbak-mbak dengan dandanan super menor, wig pirang, lengkap dengan kecrekan di tangan kanannya berdiri di depanku, memasang senyumnya yang maksimal.

“Eh, aduh, iya, Mas, eh, Mbak,” kataku terbata-bata.

“Akika temenin yuk!” katanya lagi.

“Maaf, makasih. Saya terburu-buru,” kataku sambil berbalik arah, dan mempercepat jalanku.

Sepanjang jalan, aku merutuk dalam hati. Kenapa belum juga satu jam aku menghabiskan waktu di Jogja sudah ada kesialan seperti ini.

Sesampainya di daerah Malioboro, aku segera bertanya-tanya di mana aku bisa mendapatkan penginapan murah meriah. Yah, namanya juga backpackers, akan berbuat apa saja demi mendapatkan fasilitas dari usaha dan budget yang minimal.

SARKEM! Yap, aku mendapatkan rekomendasi itu dari seorang tukang becak yang sedang mangkal di sudut utara Jalan Malioboro. Ternyata tak butuh banyak waktu untuk mencapai tempat yang dimaksud.

Ketika aku memasuki kawasan yang disebut Sarkem, alias Pasar Kembang itu, jujur saja aku merasa sedikit aneh. Ada beberapa wanita dengan daster—atau bahkan pakaian tidur—tersenyum padaku dan bilang, “Monggo mampir, mas”. Aku hanya membalas senyumnya, dan menjawab “Monggo”. Tampak bodoh? Ya, memang aku tampak bodoh sepertinya.

Dan akhirnya aku berhenti di sebuah rumah kecil yang di atasnya terdapat tulisan “Menyewakan kamar murah”. Lagi-lagi, ada ibu-ibu muda yang sudah standby di depan rumah, lengkap dengan dasternya.

“Silakan mampir, mas,” katanya. Aneh, ada sedikit kesan menggoda dari cara berbicaranya.

“Anu, Buk, eh, Mbak, saya mau nyewa kamar. Semalem berapa ya?” tanyaku ragu.

“Ayo, masuk saja dulu. Bayarnya nanti belakangan juga ndak papa,” katanya lagi, dengan logat Jawa yang cukup kental.

Bagaikan kerbau dicocok hidungnya, aku mengikuti wanita itu ke dalam, sampai akhirnya aku berada di sebuah kamar yang tak terlalu besar. Aku tiba-tiba teringat cerita temanku tentang Sarkem. Ya, ini adalah “lokalisasi” semacam Dolly-nya Surabaya. Dan wanita ini..

“Taruh dulu tasnya, mas,” kata wanita itu sambil melepas tasku, lantas membimbingku ke ranjang di kamar itu.

“Eng, anu, Bu.. Anu…”

“Anunya kenapa, Mas? Udah nggak tahan ya?” tanya wanita itu, lagi-lagi dengan nada bicara dan aksi yang menggoda.

Aku terdiam. Dan tiba-tiba saja aku sudah terduduk setengah telanjang di ranjang itu.

Seperti tak sabar, wanita itu mulai melucuti celanaku. Aku hanya terpejam, menanti apa yang terjadi selanjutnya.

Tiba-tiba, “Lho, mas, kok udah keluar? Belum diapa-apain lho!” kata wanita itu sambil mengelap wajahnya.

Ahh, lagi-lagi..???

 
8 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 30, 2011 in bermain dengan kata-kata

 

Tag: , , , , , , , , ,

akhirnya ngerasain nonton di XXI juga.. huehehe,,

senin kmaren,, tanggal 30 Maret 2009,, akhirnya aku kesampaian juga nonton di Empire XXI.. gratisan pun.. wkekkeke…

padahal sebelumnya tu gak ada rencana blas buat nonton,, apalagi nonton di sana.. pas kebetulan ada temenku yang ultah,, Echol Markochol.. abis latian iGuard,, ada sesi makan2 di Pondok Cabe Gejayan.. nah,, yang awalnya mo karaokean,, tiba2 batal coz acara yang serba gak jelas.. akhirnya gak tau kenapa tiba2 tercetus ide buat nonton.. hmm,, ketoke idenya emang dari aku sih. hueheee…

rencana mo nonton Bedtime Stories di Amplaz.. jam 9 lebih dikit langsung cabz dari Pondok Cabe Gejayan ke Amplaz.. dan kau tau apa..? udah jauh2 mpe sana,, eh,, ternyata yang jualan tiketnya itu udah tutup.. dudul..!! yowis,, dengan bingung nan gak tau arah tujuan,, akhirnya nekat ke XXI,, dengan harapan ada pilm yang lumayan bagus buat ditonton…

ternyata cuman tinggal DragonBall Evolution aja yang masih tersisa.. itu pun katanya udah jalan 10 menit an.. yowis lah,, gpp,, gratisan ini,, akhirnya nonton itulah.. padahal pas makan di Pondok Cabe tadi sempet aku bilang,, ada orang yang sempet komen kalo DragonBall tu agak mengecewakan… tapi yawda,, sekali lagi,, gratisan ini.. akhirnya nonton lah pilm itu,, kami berempat,, which is semuanya tim teknis Sanggar iGuard Dancer.. huehehe..

dan,, masuklah kami ke teater itu.. well,, pas masuk pintu depan tadi,, udah kerasa sih bedanya ama 21 di Amplaz.. lebih elegan aja.. *halah*. trus tempat duduknya juga lebih luas,, layarnya juga berasa lebih lebar *apa karena aku duduk di barisan ketiga depan ya? hoho*

btw,, pilm DragonBall Evolution gak se-mengecewakan komen yang aku denger kok.. ya walo buat aku yang gak ngikutin kartun Dragon Ball jadi agak bingung sih.. huehehe.. but overall,, buat orang awam kaya aku gini,, lumayan bagus kok tu pilm.. apalagi gratisan gitu.. ahahahah..

dan pas pilm itu kelar,, ternyata baru nyadar kalo di belakang kami tu Duta SO7 sekeluarga.. hmm,, nothing special sih.. cuman,, pantesan aja pas nengok ke belakang,, pas pilm udah kelar,, ada cewek berkacamata yang kaya pernah liat.. ealah,, ternyata Adelia Lontoh.. hoho… mereka berdua bawa banyak anak gitu.. padahal ada satu scene kissing di pilm ituh.. huwaduh… 😀

yowis,, benernya postingan ini tu amat sangat gak penting kok.. cuman pengen ngisi lagi ajah.. secara bulan Maret kulalui tanpa adanya postingan babar blas.. huhuhu,,

 

Tag: , ,

idul adha ujan lagi,,,

first of all,, I would like to say,, met Idul Adha 1429 H…!! semoga kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dapat menjadi teladan bagi kita semua. amien..

well,, hari ini,, hari Idul Adha 1429 H,, Jogja kembali diguyur ujan.. padahal beberapa hari sebelumnya Jogja berasa panas mampus tiada tara.. baru dua hari ini aja sih Jogja ujan ujan aja,, walo gak gitu deres juga,, tapi tetep aja bikin basah..

nah,, berhubung aku ama keluargaku bermukim di Kauman,, so biasanya sholat ied-nya di alun2.. tadi pagi2 banget emang udah mendung aja langit jogja.. berangkat jam 6.15,, alun2 masih belum gitu rame.. nah,, jam setengah 7 an,, mulailah gerimis halus turun.. tiba2 makin gede aja tu ujan.. yasuw,, akhirnya ama PHBI nya sholat dipindah ke Masjid Gedhe Kauman yang letaknya gak jauh dari alun2.. bayangpun,, jamaah se-alun2 yang segede gaban gitu dipindah ke Masjid Gedhe yang walo namanya gede a.k.a. besar tetep aja daya tampungnya terbatas.. alhasil,, bukan cuman masjid nya aja yang dipake,, mpe pelataran plus gedung2 yang ada di sekitar masjid jadi tempat sholat dadakan.. ada yang di bawah pohon,, ada yang di emperan gedung,, ada pula yang musti nyingkirin meja kursi biar ada space buat sholat *nah,, kalo ini pengalaman pribadi!! ahaha,,,* well,, apapun itu,, yang penting niatnya tetep menjalankan perintah sholat ied plus ndengerin khotbah mpe kelar..

untunglah aku ama bapakku bisa sholat di dalem gedung,, walo musti nyingkirin meja kursi biar bisa muat banyak itu tadi.. hoho.. bayangpun orang2 yang dapetnya di luar gimana coba..? basah basah lah mereka.. oya,, tadi tu udah gak ada lagi namanya shaf cowok shaf cewek,, semua gabung jadi satu.. well,, namanya darurat,, gpp dung.. huehe,,

ini neh sebagian poto2 yang tertangkap kamera SE K510i ku.. *halah..!*

oya,, berarti idul adha taon ini tu idul adha ketigaku gak sholat di alun2.. yang pertama dulu pas lupa taon kapan,, sholat idul adha di masjid juga coz ujan.. yang kedua,, taon kemaren,, sholat idul adha di AAU,, gara2 sehari sebelumnya udah masuk masa karantina MB UGM buat GPMB 2007.. jadi taon kemaren tu idul adha nya nggak bergizi,, secara gak ada sate,, tongseng,, ataupun segala macem olahan daging lainnya.. yang ada cuman nasi bungkus yang dimakan rame2 ama tim gpmb.. huehe.. nah,, yang ketiga ya ini tadi..

eh,, ngomong2 aku tadi juga ikut korban lho..!! *kedip2* korban perasaan tapinya.. huhuhu.. gak tau ni ya,, dari semalem tu kok berasa gak enak ati aja.. kaya ngerasa ada yang kurang,, gak sreg,, dan berbagai macem gangguan hati lainnya.. arrgh..!! bisa gila aku lama2.. dan abis sholat ied tadi,, ujung2nya aku ngurung diri di kamar sambil ndengerin lagu2 mellow dari laptop,, mpe ketiduran dengan indahnya.. fiuh,, untung gak mimpi buruk kayak semalem lagi.. gila apa,, bisa2nya aku ngimpi diteror banyak orang,, diancem mo dibunuh lah,, dsb.. untung itu semua hanya mimpi.. gak kebayang kalo itu beneran kejadian di hidupku.. *naudzubillahi min dzalik*

nah,, ini dia yang lumayan membuatku mampu menghilangkan sejenak berbagai macam perasaan gak enak yang lagi melanda.. *halah,, bahasamu, Ndra!!* yupz,, apalagi kalo bukan DAGING-nya datang..!!  huehe.. udah jadi tradisi keluargaku,, daging kurban yang dianter ke rumah tu masih utuh alias belum dikurangi hak buat orang2 yang membutuhkan.. biasanya kalo dah mpe rumah,, tu daging ditimbang,, baru dibagi-bagi.. trus ibu yang ngatur yang dapet bagian itu siapa aja,, trus baru dianter2 lah..

oya,, pas lagi nimbang plus motong dkk tu,, aku nemu iga sapi..!! arrgh..!! berhubung di jogja kan lagi ngetrend tuh iga bakar,, yasuw,, akhirnya tak simpen tu iga.. pas udah selesai motong2 dkk,, langsung deh tak marinade tu iga dengan berbagai macam bumbu dapur yang ada.. dan hasilnya..?? ternyata enak jugah..!! ahahaha,, senangnya..!! itu masih ada 3 potong iga lagi,, ada yang mau..?? wkekeke,,

ah,, tapi tapi tapi,, kenapa ati ku lagi gak enak gini yak…? huhuhu,,,

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 8, 2008 in such a simple life

 

Tag: , , , ,