RSS

Arsip Tag: mahasiswa

[Review] Noe Coffee & Kitchen: Sebuah Cafe Mungil nan Menarik di Kawasan Mahasiswa

Jadi begini ceritanya, sebelumnya aku ada obrolan sama temen Fiksimini, Mas Teddy Andika, buat bikin project blog ala-ala. Rencananya sih buat warming up ntar bikin project nulis bareng (yang entah kapan). Jadilah diputuskan bahwa hari Rabu kemaren adalah deadline posting #Fiksi200Kata di blog kami. Berhubung kalo ngetik di rumah idenya suka ndak nongol-nongol, akhirnya aku memutuskan untuk keluar rumah, mau ngetik sambil nongkrong-nongkrong ganteng.

Awalnya sempet bingung mau ke mana, secara kalo lagi jaman Lebaran gini Jogja ampun-ampunan macetnya. Pas udah muter-muter beberapa waktu, sempet kecetus buat ke Lawas Cafe-nya Adhistana Hotel. Usut punya usut, ternyata Lawas Cafe belum nyediain colokan lagi karena denger-denger lagi ada renovasi di lantai dua.

Akhirnya keliling-keliling lah tu ya ke mana-mana aja, yang tentunya sambil menghindari kemacetan. Udah muter-muter, akhirnya nemu Noe Coffee & Kitchen di Jl. Wahidin Sudirohusodo (selatan Galeria Mall). Eh, sorry, kebiasaan ngomong gaya orang Jawa, nunjukin tempat atau arah pake arah mata angin. Hehehe. Pokoknya, kalau dari arah Jl. Solo, di perempatan Galeria Mall tinggal belok kiri, trus Noe Coffee & Kitchen ini terletak di sebelah kiri.

Sebenernya cafe ini tu bukan jadi pilihan utama buat jadi venue kegiatan ngetik-mengetik ini. Cuman, pas lagi di perempatan Galeria dari arah UKDW, kok liat ada cafe unik yang sangat eye-catching dari luar. Sempet muter ke arah Bethesda-Gramedia, akhirnya aku memutuskan buat nyobain Coffee Shop satu ini.

IMG_5435

Pas sampai di sana, suasana cukup ramai. Hampir sebagain besar kursi terisi. Well, berarti pilihanku tepat buat mampir ke Coffee Shop ini. Pas liat ke dalem, interiornya sangat instagram-able banget. Tipikal cafe-cafe hiets masa kini lah. Hehe. Trus pas liat sekeliling, yes, ada beberapa colokan yang emang disediakan sama cafe ini buat mengakomodir orang-orang kaya aku yang membutuhkan waktu yang cukup lama. Bahasa kerennya sih Berproses Kreatif. Hahaha.

IMG_5434

IMG_5436

Jadi, kalau kita ke Noe Coffee & Kitchen ini, kita harus pesen makanan dan minuman langsung di kasir. Karena, kulihat emang staffing Noe Coffee & Kitchen ini sangat efektif. Nggak terlalu banyak orang, tapi cukup untuk mengakomodir kebutuhan pelayanan di cafe ini.

IMG_5437

Kebetulan kemarin aku ngabisin waktu sekitar LIMA jam, dari jam 20.30 sampai sekitar jam 1.30 (hahahaha). Dua tiga jam pertama kebetulan ada temenku yang ikutan, jadi ngobrol ndak brenti, sedangkan niatan utamanya (baca: berposes kreatif bikin #Fiksi200Kata) agak terabaikan. Wkekeke.

Btw, ini kenapa aku jadi ngomongin urusan pribadi yak, orang mau review cafenya.. Hahaha.

Selama lima jam aku ngendon di Noe Coffee & Kitchen ini, kuamati, rata-rata pengunjung menhabiskan waktu sekitar 1-2 jam. Dan bener aja, mungkin karena dari luar cafe ini udah sangat eye-catching, pengunjung datang dan pergi, ndak brenti. Hampir sebagian besar kursi selalu terisi.

IMG_5438

IMG_5439

Nah, yang aku suka dari cafe ini, buat aku yang emang cari tempat buat ngetik dll, cafe ini tu sangat nyaman. Sangat nyaman dalam artian:

  1. Harga cukup terjangkau (kemaren aku pesen Iced Lychee Tea 18rb, Iced Cappuccino 23rb, Snack Platter (french fries, crispy tofu, chicken pop corn, sausage) 32rb)
  2. Interiornya super ketjeh
  3. Staffnya ramah, nggak rese sama orang-orang yang kaya aku, yang ngabisin sekian jam di situ. Hahaha. *piss
  4. Colokan bertebaran
  5. Free wifi (Sayangnya kemarin ndak sempet ngetes berapa kecepatan wifinya. Kayaknya sih masih oke juga buat streaming kok).
  6. Jam operasional sampai larut malam, yaitu jam 02.00 (last order sekitar jam 01.00).

Buatku yang baru pertama kali ke sana, sangat sangat puas dengan semuanya. Everything was okay. Not perfect, but so memorable. Likelihood to return? Definitely! This place is awesome for me.. Good job, Noe Coffee & Kitchen.

Oya, berhubung sekarang jamannya mah dikit-dikit-upload-dikit-dikit-upload ya, pas lagi aku post video suasana Noe Coffee & Kitchen di Instagram Live-ku, ada beberapa temen yang cukup tertarik trus tanya-tanya itu di mana. Well, selamat datang di era social media! 😀

Duh, ini ya, udah lama ndak nulis di blog aja, sekalinya nulis segini panjang. Hahaa. Maafkan yess.. :* Udah ah, segitu dulu aja. Yang pasti, kalo kamu lagi cari tempat nongkrong yang oke di sekitara kawasan mahasiswa, Noe Coffee & Kitchen ini bisa jadi pilihan yang tepat! Okay, sekian review ala-ala dariku. Hahaha..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juni 29, 2017 in review, yummy..!!

 

Tag: , , , , , ,

Jogja Marching Concert 2013: Konser Pamitnya Marching Band-Marching Band Jogja ke #GPMB2013

Beuh, udah lama banget ndak update blog. Jadi mau malunya selangit.. *halah* XD

Mumpung pas lagi pengen, dan emang ada waktu, dan kebetulan waktunya juga pas, mau bikin posting tentang Marching Band ah.. 😀 Kebetulan kan minggu depan ada Grand Prix Marching Band, jadi biar euforia-nya lebih berasa. Hehe.

Jadi, seminggu yang lalu, aku sengaja ambil cuti ke Jogja, salah satu tujuannya adalah buat nonton Jogja Marching Concert 2013. Yah, emang ndak kupungkiri, aku kepikiran buat ambil cuti ke Jogja abis liat salah satu postingan temen tentang Jogja Marching Concert 2013 di akun Pathnya. Jadilah, saat itu juga aku ngajuin form cuti, trus langsung cari tiket kereta.. ;D

Image

Sebenernya sih aku ndak perlu repot2 ke Jogja buat nonton JMC 2013 ini, toh juga ntar pas di GPMB bakalan bisa liat mereka juga. Oh iya, jadi JMC 2013 ini tu ternyata semacam Konser Pamit-nya beberapa Marching Band Jogja yang mau ikutan GPMB 2013. Secara biasanya kan konser pamit sendiri-sendiri, dan bahkan kadang jadwal konser pamitnya bentrok satu sama lain, jadinya Keluarga Marching Band Jogja (atau entah apa itu namanya) sepakat buat ngadain konser pamit bareng-bareng. Ya intinya biar penikmat Marching Band di Jogja—yang mungkin ndak bisa nonton GPMB—bisa nonton beberapa Marching Band Jogja yang mau tanding di GPMB. Dan kelima Band itu adalah Marching Band UGM, Marching Band Citra Derap Bahana UNY, Drum Corps UMY, Marching Band UII, dan Marching Band Saraswati ISI Jogja.

Ada satu hal yang menarik dari JMC 2013 kemarin, yaitu keikutsertaan MB Saraswati ISI Jogja. Jadi, MB ini tu baru lahir sekitar tahun 2012. Dengan penuh percaya dirinya, MB Saraswati ini berani ikutan GPMB 2013. Sebuah langkah besar yang patut diacungi jempol! Salut untuk keberanian dan semangat mereka! 🙂

Mungkin aku mau kasih opiniku tentang JMC 2013 kemarin ya. Secara keseluruhan, JMC 2013 ini jadi semacam mini GPMB, lengkap dengan parking lot dan ticketing-nya.. 😀 Bener-bener emang panitia JMC 2013 kali ini, kok ya ndak dari dulu gitu diadain konser pamit keroyokan gini. Hehehe.

JMC 2013 dibuka dengan penampilan MB Saraswati ISI Jogja. Secara umum, sebenernya paket yang dibawain sama MB Saraswati ISI ini cukup menarik. Ada beberapa lagu klasik yang dibawain. Penampilan dari CG-nya pun juga ada “cerita-nya”. Tapi satu hal yang agak disayangkan, player-nya sendiri kurang disiplin dengan display dan permainan musiknya. Contohnya, pada saat display off, beberapa player masih gerak-gerak, mbenerin posisi displaynya. Padahal hal ini setauku sangat-sangat mengurangi penilaian display. Udah gitu, beberapa playernya juga masih tengak-tengok pas display. Semacam kurang yakin. Coba kalo mereka lebih yakin dan disiplin, pasti lebih bisa dinikmati kok.

Abis itu, MB UGM tampil di urutan kedua. MB UGM tu salah satu MB yang kutunggu di JMC 2013, secara aku dulunya jebolan MB UGM.. Hehehe. Paket yang dibawain MB UGM di GPMB 2013 nanti judulnya “Papua: Mutiara Hitam Dari Timur”. Secara keseluruhan sih aku kurang bisa ndapetin feel Papua-nya, walau di beberapa movement berasa Papua banget. Ndak tau juga kenapa, dapet feel Papua-nya cuman sekitar 60% an. *sotoy* XD

Bukannya mentang-mentang aku jebolan MB UGM, trus aku bilang “MB UGM kece” ya, tapi emang malem itu MB UGM tampil cukup gemilang. Musiknya jelas, CG-nya cukup rapi, koreonya pun menarik. Cuman, yah, dari pertengahan ke belakang masih kurang agak rapi. Mungkin karena emang belum dipoles sih. Hehehe.

Abis MB UGM, giliran CDB UNY yang tampil. Eh, CDB UNY bukan ya? Aku lupa. Hahahhaa. *toeng* XD

Udah, ndak usah urut aja deh mbahasnya.. Hehee.

CDB UNY, menurutku, salah satu pesaing terberat MB UGM. CDB UNY ini bawain paket lagu-lagu Rock. Dari pandanganku sih penampilan CDB UNY berasa banget Rock-nya. Dari CG-nya, musiknya, dll. Brass-nya banyak main timing, dan kalau missed dikit aja, pasti udah amburadul tuh. Hehehe. Cuman, brass-nya CDB UNY kece! Lumayan bisa mainin timingnya dengan apik. Tapi sayangnya, di beberapa part, brass-nya banyak yang over power. Didengernya jadi kurang enak, padahal lagunya udah asik. Dan aku paling suka sama endingnya yang super kece!! Hahaha. Semua pemain musik mengelilingi CG yang ada di tengah lapangan, trus semua CG nglempar flag-nya ke luar lingkaran itu. Dan endingnya dibikin semacam pertunjukan musik rock yang cadas dan sangar.. 😀 MB UGM musti ati-ati nih sama CDB UNY. Bener-bener terlihat seri! Hehe.

Selanjutnya, MB UII. Buatku MB UII sebenernya punya konsep yang menarik, paketnya “Tribute to Sheila On 7”. Siapa sih yang ndak kenal Sheila On 7? 😀 Cuman, sayangnya penampilan mereka belum sepenuhnya kelar kayaknya. Soalnya, di lagu pertama *entah itu pre-show atau gimana*, mereka main tanpa display. Dan pas mereka main display, sayang banget kalo penampilan mereka itu kurang rapi..  Padahal kalo misalnya mereka main lebih rapi, bisa jadi memorable banget kaya paket Dewa 19-nya MB PKT dulu. Dan satu hal lagi, CG-nya MB UII sekarang entah kenapa kok kurang menggigit, ndak kaya dulu-dulu. Padahal, dulu CG-nya nomor 1 di Jogja. Tapinya ya, hal yang paling aku suka dari MB UII adalah pemanasannya selalu pake lagu Shalawat.. :’)

Yang terakhir, DC UMY. Mereka tahun ini bawain paket “Memoir of Tsunami Aceh”. Kostumnya lucu!! Hhhee. Jadi, pemain musiknya tu pake pakain putih-putih, trus pake peci, trus pake lapisan sarung gitu di luaran celananya. Duh, gimana mendeskripsikannya ya? Pokoknya kain sarungnya dilipet sekitar sedengkul gitu deh. Hehehe. Secara keseluruhan, aku sendiri nunggu-nunggu penampilan yang bisa menyentuh, tapi ternyata kok nanggung endingnya. Ternyata, setelah tanya sana-sini, paketnya emang belum kelar sepenuhnya. Jadi, mari kita liat di GPMB nanti gimana aksinya.. 🙂 Oya, di awal penampilannya, CG DC UMY mbentuk shaf-shaf di bagian belakang lapangan, nglakuin gerakan-gerakan sholat.. :’)

Overall sih selama JMC 2013 kemarin aku paling suka sama MB UGM dan CDB UNY. Abis JMC 2013 kemarin sih mereka ada karantina lagi, dan biasanya bakalan ada sesuatu yang berbeda pas sampe di GPMB nanti. Jadi, kita liat aja, gimana penampilan band-band Jogja di Istora nanti. Can’t hardly wait!! ;D

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 23, 2013 in such a simple life

 

Tag: , , , , , , , , , , ,

Mari Memasaaaaaakkk…!! XD

Ayeeee, akhirnya setelah sebulan lebih aku di Jakarta, mulai semalem aku bisa masak sendiri lagi..!! XD Secara selama ini kalo pas masuk ke supermarket pasti selalu ngiler kalo lewat bagian bahan-bahan mentah.. Berasa mo ambil banyak barang, trus dimasak, padahal di kos ndak ada kompor.. Hiks.

Akhirnya setelah tanya sana-sini, browsing sana-sini, aku memutuskan buat beli Magic Com Miyako yang kecil.. Awalnya sih aku ndak percaya kalo ini alat rumah tangga bisa buat masak.. Hehhee. Setelah cari infonya via internet, baru semalem aku memantapkan diri buat beli alat ini. Aku beli di Carrefour, harganya Rp 179Rb, tapi didiskon jadi Rp 139Rb. Ini nih penampakannya..

Aku sempet bingung waktu di Carrefour, mau beli merk apa. Kutanya-tanya ke Mbak yang jaga, katanya emang barang ini banyak yang ambil. Satu hal yang langsung kutanyain sama Mbaknya adalah: “Mbak, ini bisa buat masak juga kan?”. Dan begitu si Mbak bilang “Iya”, aku langsung ambil ini barang, gak pake pikir2 lagi.. Abis itu, mulai deh aku kalap belanja keperluan2 lainnya. Pisau, sabun+spons buat cuci piring, telur, beras, dll. Begitu sampe kos, aku langsung cuci dalemannya Magic Com ini, trus langsung coba menanak nasi.. Setelah 20an menit, akhirnya jadi juga nasi pertama yg kubikin pake Magic Com ini..!! XD

Abis nasinya jadi, aku langsung tidur dah. Udah lega kan tuh.. Paginya, aku rencananya sih bisa bangun lebih awal biar bisa masak dulu. Eh, lha kok tetep agak kesiangan.. Untung hari Sabtu, jadi agak santai ke kantornya, soalnya jalanan juga sepi. Hehee.

Nah, langsung dah tuh, kupindah nasi yang ada di dalem Magic Com, trus kucuci bentar, trus kukeringin.. Abis itu, mulai deh aku bereksperimen masak pake alat ini. Berhubung belum banyak bahan makanan yang kubeli, menu sarapan tadi kubikin telor ceplok. Awalnya sih kupanasin minyak di dalem Magic Com dengan cara menekan tombol Cook-nya sambil kututup lid dari Magic Com ini. Nah, kan aku ndak tau tuh udah panas belom minyaknya, akhirnya kubuka. Eh, lha kok pas dibuka tiba2 dia langsung berubah mode jadi Warm. Ternyata emang otomatis gitu. Akhirnya, setelah beberapa kali coba, aku baru nemuin cara biar tetep selalu di mode Cook. Gimana caranya? Dengan tisu, aku teken wadahnya ke bawah, nah itu langsung bisa ke mode Cook lagi. Baru deh, aku masukin telor di situ. Tinggal kukasih garam, trus ditunggu sampai matang. Tanpa lupa dibalik sih. Dan hasilnya..?? Warnanya lebih bagus dan napsuin daripada digoreng pake kompor! Hehehe. Nah, trus kalo yang kecoklatan di wadah plastik itu, kusiapin buat bekal makan siang. Itu telor juga, cuman di-scramble plus dikasih kecap. Karamelisasi kecapnya bikin nagih lho! Hahahahaayy.. Kalau mau liat hasil masakan pertama, ini nih fotonya ada di bawah. Hehe.

Buat anak kos yang ndak punya kompor, wajib coba nih! Recommended banget!! Hehehee.

Selamat mencobaaaaa.. XD

 

Tag: , , , , , , , , , ,